PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah naik hampir 3 persen pada akhir perdagangan hari Senin di AS terdukung pelemahan dollar AS yang dipicu hasil jajak pendapat yang menunjukkan kemungkinan lebih rendah untuk Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Sentimen bullish juga datang dari data perusahaan intelijen pasar Genscape yang melaporkan penarikan 568.213 barel di pusat pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS dalam seminggu hingga dengan tanggal 17 Juni.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Juli, yang akan berakhir pada hari Selasa, menetap 2,9 persen lebih tinggi, atau $ 1,39, pada $ 49,37. Tapi kontrak, yang akan berakhir pada hari Selasa, hampir tidak diperdagangkan, dengan volume yang berbondong-bondong ke dekat Agustus, yang akan menjadi bagian depan-bulan depan untuk WTI.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent kontrak Agustus naik $ 1,38, atau 2,8 persen, pada $ 50,55 per barel. Kontrak telah meningkat lebih dari 6 persen sejak pemukiman Kamis, setelah jatuh 10 persen dalam enam sesi sebelumnya.

Tiga jajak pendapat menjelang pemungutan suara Kamis di masa depan Inggris di Uni Eropa menunjukkan kampanye suara ‘Tetap’ pulih dengan beberapa momentum, meskipun gambar keseluruhan adalah pemilih terbagi merata. Para pedagang mengatakan keluarnya Inggris, atau Brexit, akan menimbulkan gejolak ekonomi Eropa lebih lanjut.

SOLID GOLDBERJANGKA

Pound naik 2,3 persen menjadi $ 1,4682 terhadap dolar. Melemahnya dolar membuat komoditas dalam mata uang greenback lebih menarik bagi pemegang mata uang lainnya.

Komoditas safe haven seperti emas, dolar AS, obligasi Jerman dan Swiss franc berada di bawah tekanan, sementara minyak tampak alami kenaikan dua hari terbesar dalam sebulan dan komoditas seperti tembaga dan saham rally.

Para analis mengatakan harga minyak akan tetap kuat selama ketidakpastian Brexit, meskipun rally kuat mungkin sulit berhenti terdukung pemadaman pasokan seperti dari Nigeria dan Kanada yang mendorong pasar ke tertinggi 11-bulan lebih dari $ 50 awal bulan ini.

Harga minyak terus pulih meskipun data menunjukkan perusahaan energi AS menambahkan kilang minyak untuk pekan ketiga berturut-turut, menunjukkan produksi yang lebih tinggi untuk datang. Perusahaan jasa minyak Baker Hughes melaporkan sembilan penambahan kilang di minggu hingga 17 Juni.

Selain kekhawatiran Brexit, pasar kemungkinan akan dibatasi oleh kembalinya pengebor shale lebih di Amerika Serikat, kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney.

Sampai esok, harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan potensi melemahnya dollar AS dan meredanya kekuatiran Brexit. Harga akan menembus kisaran Resistence $ 49,90- $ 50,40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 48,90 – $ 48,40.

SOLID GOLD BERJANGKA

http://vibiznews.com/2016/06/21/harga-minyak-mentah-melonjak-hampir-3-persen/