SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Merosot 3 Persen Tergerus Penguatan Dolar AS

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah turun sekitar 3 % pada akhir perdagangan Senin di AS, tertekan penguatan dolar AS dan ketidakpastian pasar pasca Inggris keluar dari Uni Eropa.

Dolar AS naik hampir 1 %, dekat tertinggi tiga bulan yang dicapai Jumat, membuat minyak dan komoditas lainnya dalam dolar AS kurang menarik bagi pemegang euro dan mata uang lainnya.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir di $ 46,33, turun $ 1,31 atau 2,75 %.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 47,53, turun $ 0,88 atau 1,82 %.

Minyak mentah berjangka Brent dan AS telah kehilangan sekitar 7 % sejak penutupan Kamis setelah kekuatiran Brexit membuat aset risiko global jatuh pada hari Jumat karena investor melarikan diri ke safe haven seperti dolar, Treasuries AS dan emas.

Analis di Goldman Sachs dan perusahaan riset lainnya berusaha untuk meredakan kekhawatiran atas dampak dari krisis Uni Eropa khusus pada minyak, menunjukkan bahwa permintaan Inggris untuk bahan bakar diabaikan di tingkat global.

Harga minyak mentah naik tipis pada Senin pagi pada beberapa sentimen itu, sebelum tergelincir lagi. Laporan intelijen pasar perusahaan Genscape untuk hasil penarikan lebih dari 1,3 juta barel pada Cushing, Oklahoma, titik pengiriman minyak mentah berjangka AS memberikan sedikit dukungan.

Goldman Sachs mengatakan bahkan jika pertumbuhan ekonomi Inggris mengalami penurunan 2 % dalam menanggapi Brexit – di ujung yang tinggi dari estimasi – permintaan minyak Inggris kemungkinan akan dikurangi dengan hanya 1 %, atau 16.000 barel per hari, atau 0.016 % permintaan global “Ini sangat kecil pada ukuran apa pun,” kata analis Goldman Sachs dalam sebuah catatan.

Morgan Stanley mengatakan lebih peduli tentang kekenyangan yang tumbuh di produk minyak sulingan. “Untuk minyak jangka dekat, kita tetap paling prihatin akan kelebihan pasokan produk, permintaan Tiongkok, prospek makro, dan kemungkinan kembalinya produksi,” katanya dalam sebuah catatan.

Penyuling Tiongkok telah mengenyangkan produk minyak Asia dengan mengekspor rekor jumlah bensin dan solar untuk pasar regional, mengikis margin keuntungan kilang dan pembengkakan penyimpanan.

Harga minyak mentah berpotensi bergerak turun dengan potensi penguatan dollar AS setelah keputusan Brexit. Harga akan menembus kisaran Support $ 45,80 – $ 45,30, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,80 – $ 49,30.
SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : vibiznews