SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdorong Kesepakatan Rusia-Arab Saudi

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah memperpanjang kenaikan pada perdagangan sesi Asia Selasa (06/09), didukung kesepakatan produsen utama Rusia dan Arab Saudi untuk bekerja sama dalam menstabilkan pasar minyak, tapi kurangnya tindakan untuk mengendalikan keluaran membatasi keuntungan.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November naik 12 sen ke $ 47,75 per barel pada 0330 GMT, setelah berakhir naik 80 sen pada hari Senin.

Minyak mentah patokan global ini pada Senin mencapai dekat satu minggu tinggi dari $ 49,40 setelah berita Rusia-Arab, tetapi keuntungan berkurang setelah Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan tidak ada kebutuhan sekarang untuk membekukan produksi. Dia menambahkan, bahwa pembekuan produksi adalah salah satu kemungkinan pilihan.

Minyak mentah NYMEX untuk pengiriman Oktober tipis pada Senin karena libur Hari Buruh AS. Ini diperdagangkan sekitar 20 sen lebih tinggi dari akhir Senin, naik 87 sen menjadi $ 45,31 per barel. Ini naik sejauh $ 46,53 pada hari Senin, tertinggi sejak 30 Agustus.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan Rusia dan Arab Saudi telah bergerak ke arah kemitraan energi strategis dan tingkat kepercayaan yang tinggi akan memungkinkan mereka untuk mengatasi tantangan global.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC seperti Rusia akan mengadakan pembicaraan informal di Aljazair pada bulan September nanti.

Beberapa produsen OPEC telah menyerukan pembeukan produksi untuk mengendalikan kelebihan, yang muncul dengan pasokan dari produsen biaya tinggi seperti Amerika Serikat melonjak.

Brent rally ke atas $ 50 per barel pada akhir Agustus, dibantu oleh menguatnya optimisme pembicaraan tentang pembekuan produksi, namun harga telah jatuh sebagai beberapa percaya OPEC akan bertindak.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan ia terbuka untuk ide-ide tentang pembatasan periode untuk digunakan jika negara-negara produsen memutuskan untuk membekukan produksi. Novak mengatakan pemotongan produksi minyak mentah juga dapat dibahas di Aljazair.

Menteri Energi Qatar Mohammed al-Sada seperti dikutip Senin menyatakan bahwa negara menyambut baik kesepakatan antara Arab Saudi dan Rusia, menambahkan bahwa pasar minyak sedang dalam perjalanan untuk kembali menyeimbangkan.

Sementara itu, Iran akan menyelesaikan pipa dan terminal untuk mengekspor minyak mentah kelas baru pada akhir tahun, meningkatkan usaha negara untuk meningkatkan produksi minyak untuk tingkat pra-sanksi.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik terdukung optimisme pembicaraan pembekuan produksi, dan jika malam nanti data pertumbuhan sektor jasa AS terealisir melemah akan menekan dollar AS dan dapat mengangjat harga minyak. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,80 – $ 46,30, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,80 – $ 44,30.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews