SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Melonjak Hampir 3 % Setelah Komentar Trump Melemahkan Dollar Amerika

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Dierkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi naik dengan pelemahan dollar Amerika. Namun juga akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,75 dan $ 53,25, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,75 dan $ 51,25.

Harga minyak mentah naik tertinggi lebih dari satu bulan pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, terdorong pelemahan dollar Amerika setelah konferensi pers oleh Presiden Amerika terpilih Donald Trump dan di tengah berita bahwa Arab Saudi telah memotong ekspor ke Asia.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) Amerika ditutup naik $ 1,43, atau 2,8 %, pada $ 52,25 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,39, atau 2,6 %, pada $ 55,03 per barel pada 14:36 ET (1936 GMT).

Keuntungan minyak terjadi meski data pemerintah yang menunjukkan kenaikan mingguan lebih besar dari perkiraan persediaan minyak mentah dan bahan bakar Amerika.

Dollar Amerika runtuh selama komentar Trump, yang mengecewakan investor yang telah membuat mata uang ke level tertinggi dalam satu minggu menjelang konferensi pers ini.

Sebuah pelemahan dollar Amerika membuat minyak mentah dalam denominasi dollar lebih murah bagi pengguna mata uang lainnya.

Kenaikan ini meletakkan kedua kontrak di jalur untuk terbesar keuntungan persentase sehari-hari mereka di lebih dari satu bulan. Pada hari Selasa, Brent dan minyak mentah Amerika diselesaikan pada tingkat terendah dalam sebulan.

Harga bensin Amerika juga naik 3 % di $ 1,5937, pada kecepatan untuk hanya hari yang positif kedua mereka tahun ini.

Sementar itu, Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, telah mengatakan kepada beberapa pelanggan di Asia akan mengurangi pasokan minyak mentah mereka sedikit pada bulan Februari.

Produsen No 2 OPEC Irak berencana untuk meningkatkan ekspor minyak mentah dari pelabuhan selatan Basra ke semua waktu tinggi 3.641.000 barel per hari pada bulan Februari.

Ada banyak minyak untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh OPEC. Pengeboran Amerika Utara terus meningkat, sementara pengiriman pedagang Eropa dan Tiongkok mencapai rekor 22 juta barel minyak mentah dari Laut Utara dan Azerbaijan ke Asia bulan ini.

Produksi minyak mentah Amerika diproyeksikan naik 110.000 barel per hari di 2017-9000000 bph, menurut Amerika Informasi Energi (EIA) data yang dirilis Selasa.

Pada hari Rabu, data EIA menunjukkan produksi minyak mentah naik terutama, terutama di bawah 48 negara. Secara keseluruhan produksi adalah 8.950.000 barel per hari pekan lalu, terbesar sejak April tahun lalu.

Persediaan minyak mentah Amerika meningkat 4,1 juta barel pekan lalu, kata EIA. Sedangkan analis memperkirakan 1,2 juta barel kenaikan dalam jajak pendapat Reuters dan 1,5 juta barel kenaikan data Selasa dari American Petroleum Institute, sebuah kelompok industri.

Persediaan naik karena impor minyak mentah dan penyulingan mencapai rekor tertinggi, data EIA menunjukkan. Kilang berjalan minyak mentah naik 418.000 barel per hari menjadi 17,1 juta barel per hari, level tertinggi sejak pencatatan EIA dimulai pada tahun 1982.

Impor minyak mentah Amerika naik pekan lalu sebesar 1,8 juta barel per hari menjadi 8,3 juta barel per hari karena impor ke Pantai Teluk saja mencapai 4,1 juta barel per hari pekan lalu, tingkat tertinggi sejak November 2013.

Persediaan bensin naik 5,0 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,6 juta barel. stok distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik 8,4 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk peningkatan 899.000 barel, data EIA menunjukkan.
SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews