SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Merosot 2,8 % Setelah Laporan EIA

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah memperpanjang penurunan pada akhir perdagangan hari Kamis dinihari, akibat kenaikan tak terduga persediaan minyak mentah AS yang menghidupkan kembali kekhawatiran tentang tingginya pasokan yang telah menekan harga selama dua tahun terakhir.

Persediaan minyak mentah AS naik 2,5 juta barel menjadi total 523.600.000 barel dalam pekan sampai 19 Agustus karena input kilang menurun dan produksi bensin turun, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA). Analis memperkirakan 455.000 barel jatuh.

Impor minyak mentah AS rata-rata lebih dari 8,6 juta barel per hari pekan lalu, naik 449.000 barel per hari dari minggu sebelumnya, menurut EIA. Selama empat minggu terakhir, impor minyak mentah rata-rata 8,5 juta barel per hari, 13,3 persen di atas periode empat minggu yang sama tahun lalu

Persediaan bensin naik sebesar 36.000 barel, dibandingkan dengan ekspektasi dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 1,2 juta barel. Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik 122.000 barel, dibandingkan ekspektasi untuk kenaikan 400.000 barel, data EIA menunjukkan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,33, atau 2,77 %, pada $ 46,77 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan global Brent turun 93 sen, atau 1,86 %, pada $ 49,03 per barel, setelah menyentuh intraday rendah $ 49,07.

Brent sempat melonjak di atas $ 50 di sesi sebelumnya setelah Reuters melaporkan Iran telah mengirimkan sinyal positif bahwa negara dapat mendukung aksi OPEC bersama untuk menopang harga minyak.

Namun para analis dan pedagang tetap skeptis bahwa produsen akan mencapai kesepakatan pada pertemuan di Aljazair yang dijadwalkan 26-28 September sebagai karena anggota OPEC memiliki agenda mereka sendiri.

Perdana Menteri Irak, Selasa mengatakan negaranya belum mencapai pangsa pasar minyak penuh, menunjukkan pemerintah tidak akan menahan produksi minyak mentah sebagai bagian dari perjanjian OPEC.

Perusahaan minyak yang dikendalikan negara Tiongkok CNOOC mengatakan pada hari Rabu pemulihan harga minyak menghadapi “tekanan signifikan,” seperti dilaporkan berayun dengan kerugian pada semester pertama tahun ini karena harga yang lemah.

Kekhawatiran bahwa permintaan minyak mentah Tiongkok bisa goyah sebagai klaim pemerintah Beijing pada dugaan penggelapan pajak di industri minyak juga menekan harga di perdagangan semalam.

Pertumbuhan permintaan minyak mentah yang kuat Tiongkok telah didorong oleh penyuling independen, yang mulai mengimpor minyak mentah Juni lalu setelah mendapat kuota minyak mentah impor dan lisensi dari pemerintah.

Tapi tindakan keras Beijing pada dugaan penggelapan pajak di industri minyak, mengancam untuk menekan permintaan Tiongkok.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi kekuatiran kekenyangan pasokan dan pesimisme pertemuan pembekuan produksi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 46,30 – $ 45,80, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,30 – $ 47,80.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews