SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah 31 Januari Naik; Bulan Januari Merosot 1,7 %

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan meningkatnya persediaan minyak mentah mingguan Amerika seperti yang dilaporkan API. Namun jika dollar Amerika lanjutkan pelemahan dapat mengangkat harga. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 52,40 – $ 51,90, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53,40 – $ 53,90.

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi terdukung pelaksanaan pemotongan produksi oleh produsen top dunia bulan ini lebih dari perkiraan dan karena dollar Amerika merosot.

Harga minyak mentah berjangka Amerika berakhir naik 18 sen atau 0,34 % pada $ 52,86 per barel, tapi membukukan penurunan bulanan pertama sejak Oktober. Minyak WTI turun 1,7 % pada Januari karena kekhawatiran peningkatan pasokan Amerika mengimbangi penurunan produksi oleh produsen OPEC dan non OPEC.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 45 sen per barel pada $ 55,68 oleh 14:36 ET (1936 GMT).

Harga menahan keuntungan setelah Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi mengatakan harga minyak tidak akan mencapai “tingkat yang diinginkan” oleh Irak sebelum akhir 2018 atau 2019.

Sebuah survei Reuters menunjukkan pada pasokan minyak mentah Selasa dari 11 anggota OPEC dengan target produksi rata-rata 30.010.000 barel per hari (bph) pada bulan Januari, dibandingkan 31.170.000 pada bulan Desember.

Secara keseluruhan, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mencapai 82 % sesuai dengan pengurangan produksi yang dijanjikan, jauh di atas perkiraan pasar. Itu juga melebihi 60 persen awal dicapai bila kesepakatan serupa dilaksanakan pada tahun 2009, dan survei menambah indikasi bahwa kepatuhan sejauh ini tinggi.

Dolar turun 0,8 % versus sekeranjang mata uang, meningkatkan minyak berdenominasi dollar Amerika. Dolar berada di jalur untuk penurunan bulanan terbesar sejak Maret.

Kedua benchmark telah diperdagangkan dalam rentang yang cukup sempit selama dua bulan terakhir, sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak sepakat untuk memangkas produksi sebesar hampir 1,8 barel per hari (bph) dalam upaya untuk membersihkan kekenyangan global.

Iran, yang memungkinkan untuk meningkatkan produksi di bawah kesepakatan OPEC karena sanksi memiliki pasokan masa lalu berkerut, dipompa tambahan 20.000 bph.

Setelah kenaikan harga awal di tengah harapan bahwa pasar akan cepat menyeimbangkan, minyak mentah Brent dan Amerika keduanya telah ditahan oleh bukti pengeboran minyak Amerika yang lebih tinggi dan perkiraan rebound dalam produksi shale.

Menyusul bulan peningkatan pengeboran, produksi minyak Amerika telah meningkat 6,3 % sejak Juli tahun lalu untuk hampir 9 juta barel per hari, menurut data dari Amerika Administrasi Informasi Energi.

Goldman Sachs memperkirakan bahwa pada tahunan minyak Amerika “produksi akan naik 290.000 barel per hari pada tahun 2017” jika backlog pada kilang minyak.

Premium minyak mentah brent dan Amerika untuk Maret sekarang antara $ 2,50 dan $ 3,00 per barel, mencerminkan pasar ketat sebagai pemotongan OPEC diimbangi peningkatan produksi AS sebagai pengeboran meningkat. Penyebaran adalah lebih dekat ke $ 1 per barel pada bulan November, sebelum OPEC sepakat untuk memangkas produksi.

Setelah pasar minyak Amerika tutup dinihari tadi, American Petroleum Institute (API) merilis data persediaan terbaru untuk pekan yang berakhir 27 Januari mencatat kenaikan dari 5.83 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan dari sekitar 3.30 juta barel dan menyusul 2.93 juta sebuah peningkatan minggu sebelumnya.

Persediaan bensin mencatat kenaikan dari 2.86 juta barel menyusul kenaikan 4.85 juta barel minggu sebelumnya saat distilat mencatat peningkatan dari 2.27 juta barel setelah kenaikan dari 2.95 juta pekan lalu. Persediaan bahan bakar mencatat minggu kelima berturut-turut dari kenaikan yang akan cenderung meningkatkan kekhawatiran atas kondisi permintaan yang mendasarinya.
SOLID GOLD BERJANGKA

Sumber : Vibiznews