SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Penurunan Pasokan AS

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah naik sebanyak 1 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, mengangkat minyak mentah AS dari posisi terendah dua bulan, setelah pemerintah AS melaporkan penurunan persediaan minyak mentah sembilan minggu berturut, mengurangi beberapa kekhawatiran di pasar tentang kekenyangan pasokan.

Energy Information Administration (EIA) AS mengatakan persediaan minyak mentah turun 2,3 juta barel dalam pekan sampai 15 Juli dekat dengan ekspektasi analis untuk penurunan 2,1 juta barel.

Namun harga bensin mencapai posisi terendah empat bulan setelah data dari EIA AS juga menunjukkan kejutan kenaikan pasokan bahan bakar motor meskipun perkiraan pengemudi Amerika mencapai jumlah rekor musim panas ini. Persediaan bensin naik 911.000 barel, dibandingkan dengan perkiraan untuk persediaan tetap tidak berubah.

Persediaan dari bahan bakar motor naik meskipun produksi bensin tergelincir 168.000 barel per hari bahkan sebagai kilang minyak mentah berjalan meningkat 319.000 barel per hari, data EIA menunjukkan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) Kontrak Agustus berakhir sebagai bulan depan setelah naik 29 sen, atau 0,7 %, untuk ditutup di $ 44,94 per barel. Agustus WTI mencapai titik terendah dua bulan dari $ 43,69 sebelumnya. September WTI, bulan depan dari Kamis dan seterusnya, juga ditutup naik 0,7 %, diperdagangkan naik 11 sen pada $ 45,56.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka kontrak bulan depan Brent, ditutup naik 51 sen, atau 1 %, di $ 47,17 per barel, dan terakhir diperdagangkan naik 34 sen pada $ 47 per barel.

Premium Brent terhadap WTI mencapai terluas sejak akhir April, meningkatkan potensi ekspor minyak mentah AS ini.

Bensin AS turun hampir 1 persen untuk menetap di $ 1,3637 per galon. Ini mencapai rendah Maret $ 1,3381 sebelumnya.

Harga minyak mentah naik hampir 75 persen sejak mencapai posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 27 untuk Brent dan sekitar $ 26 untuk WTI pada kuartal pertama. Rally terhenti setelah dua tolok ukur melanggar penghalang $ 50 psikologis Mei di tengah kekhawatiran bahwa harga yang lebih tinggi akan menambah produksi.

Harga telah tertekan akhir-akhir ini oleh kekenyangan di bahan bakar motor meskipun musim mengemudi mencapai puncak musim panas AS.

Harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi menguat dengan sentimen penurunan produksi. Namun perlu dicermati pergerakan dollar AS yang juga dapat mempengaruhi pergerakan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,00- $ 44,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 46,00 – $ 46,50.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews