SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Komitmen Pemotongan Produksi Arab Saudi

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun peningkatan produksi minyak mentah Amerika diperkirakan masih menekan harga minyak mentah selanjutnya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,10 dan $ 51,60, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,10 dan $ 53,60.

Harga minyak mentah ditutup naik pada perdagangan Senin kemarin, terdukung komitmen Arab Saudi untuk mengurangi produksi mengimbangi laporan perkiraan peningkatan produksi Amerika tahun ini.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah sepakat untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bph) menjadi 32,5 juta barel per hari dari 1 Januari dalam upaya untuk mengatasi kelebihan pasokan global yang telah menekan harga selama lebih dari dua tahun.

Rusia dan eksportir utama lainnya di luar OPEC telah mengatakan mereka juga akan memangkas produksi.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan Senin negara akan mematuhi secara ketat terhadap komitmen pengurangan produksi, mengungkapkan keyakinan bahwa rencana OPEC untuk menopang harga akan bekerja.

Harga ninyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate naik 27 sen, atau 0,5 %, ke $ 52,64 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 41 sen per barel, atau 0,7 %, pada $ 55,86 dan

Namun kenaikan tersebut dibatasi dengan perkiraan meningkatnya produksi minyak di Amerika Serikat serta libur Marthin Luther King Day di Amerika.

Goldman Sachs meperkirakan secara tahun ke tahun produksi minyak Amerika naik 235.000 barel per hari pada tahun 2017, dengan sumur yang telah dibor dan cenderung mulai memproduksi pada semester pertama tahun ini.

Produksi minyak Amerika sekarang di 8.950.000 barel per hari, naik dari 8,5 juta barel per hari pada bulan Juni tahun lalu dan umumnya pada tingkat pada tahun 2014, ketika overproduksi mengirim pasar dalam kekacauan.

Kata-kata Falih ini juga tidak sepenuhnya positif. Sementara berkomitmen untuk pemotongan, ia juga mengatakan produsen tidak mungkin untuk memperpanjang perjanjian mereka untuk memangkas produksi minyak di luar enam bulan, terutama jika persediaan global yang jatuh ke rata-rata lima tahun.

Investor telah meragukan bahwa OPEC dan sekutunya dapat memangkas produksi yang cukup untuk mendongkrak harga.

Produksi minyak dan kondensat gas Rusia rata-rata 11,1 juta barel per hari untuk 01-15 Januari, dua sumber industri energi, Senin, turun hanya 100.000 barel per hari dari Desember. Rusia telah berkomitmen untuk memotong 300.000-barel per hari pada paruh pertama 2017.
SOLID GOLD BERJANGKA

SUmber : Vibiznews