SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Terus Naik Dengan Optimisme Arab Saudi-Rusia dan Pelemahan Dollar AS

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah pada perdagangan Senin malam naik setelah pernyataan bersama dari Arab Saudi dan Rusia untuk kerjasama mendukung pasar minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate terakhir diperdagangan naik $ 0,63, atau 1,42 %, pada $ 45,07 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November naik lebih dari 3 % lebih tinggi pada $ 48,55 per barel, menetap sampai $ 1,38 pada hari Jumat. Perdagangan minyak mentah AS kemungkinan akan terbatas pada hari Senin karena libur Hari Buruh AS.

Minyak rally pada berita bahwa produsen minyak utama Arab Saudi dan Rusia membuat pernyataan bersama selama KTT G-20 di Tiongkok menyerukan kerjasama untuk mendukung pasar minyak. Namun, harga komoditas mengurangi keuntungan saat pengumuman itu dibuat. Menteri Energi Rusia mengatakan bahwa kedua negara telah pindah ke kemitraan energi strategis dan mencari cara untuk menstabilkan pasar.

Sebelumnya minyak berjangka beringsut turun pada awal perdagangan hari Senin, mengurangi 3 % keuntungan di sesi sebelumnya, karena dolar menguat dan pedagang memandang kekhawatiran terus-menerus pada kekenyangan minyak dunia meskipun beberapa tanda-tanda produsen minyak dapat mencoba untuk mengatasi harga minyak yang lemah.

Dolar AS menguat mengabaikan data pekerjaan AS yang mengecewakan Jumat yang tidak sedikit untuk mengubah persepsi investor bahwa Federal Reserve kemungkinan akan menaikkan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Brent rally ke atas $ 50 per barel pada akhir Agustus dibantu oleh tumbuh pembicaraan tentang pembekuan produksi terkoordinasi, namun harga telah sejak jatuh sebagai beberapa percaya OPEC akan memangkas produksi.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan hari Sabtu bahwa pembekuan produksi minyak akan menjadi salah satu isu yang dibahas oleh produsen minyak mentah akhir bulan ini di Aljazair.

Tapi meskipun pembicaraan tentang pembekuan, beberapa benar-benar percaya ada kesepakatan akan dicapai di Aljazair.

Iran, produsen terbesar ketiga OPEC, mengatakan pihaknya hanya akan bekerja sama dalam pembicaraan untuk membekukan output jika sesama eksportir diakui haknya untuk sepenuhnya mendapatkan kembali pangsa pasar.

Iran siap untuk menaikkan produksi minyak sampai 4 juta barel per hari dalam beberapa bulan tergantung pada permintaan pasar, seorang pejabat senior dari Perusahaan Minyak Nasional Iran (NIOC), Senin.

Untuk perdagangan minyak mentah berjangka AS malam nanti, perlu dicermati data ekonomi AS yang akan mempengaruhi dollar AS. Data pertumbuhan sektor jasa AS melalui indeks Markit maupun ISM Non Manufacturing diindikasikan melemah. Jika ini terealisir akan menekan dollar AS.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik terdukung pelemahan dollar AS dan optimisme pembicaraan pembekuan produksi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,50 – $ 46,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,50 – $ 44,00.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews