SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tertekan Profit Taking

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah melemah pada perdagangan Selasa sesi Asia di tengah kekhawatiran kekenyangan minyak global, dengan investor mengambil keuntungan dari kenaikan hampir 3 %dari sesi sebelumnya, mengalahkan sentimen positif kemungkinan pertemuan produsen minyak OPEC.

Menteri Perminyakan Venezuela Eulogio del Pino mengatakan pada hari Senin bahwa pertemuan antara OPEC dan negara-negara non-OPEC mungkin terjadi “dalam beberapa minggu mendatang” karena krisis yang dilanda negara Amerika Selatan mencari dukungan untuk menopang pasar minyak yang lemah.

Beberapa pejabat OPEC mengatakan pembekuan produksi minyak global bisa dibahas pada pertemuan September yang sudah dijadwalkan organisasi, tetapi non-OPEC Rusia, produsen minyak terbesar di dunia, mengatakan ia tidak melihat alasan untuk memegang produksi pada level saat ini.

Sejak terjun di harga minyak yang dimulai pada pertengahan 2014, Venezuela telah berulang kali mencoba untuk penawaran broker untuk membekukan produksi dan mengurangi mengenyangkan pasokan, dengan keberhasilan yang terbatas.

Harga minyak mentah NYMEX untuk pengiriman September turun 36 sen menjadi $ 42,66 per barel, setelah ditutup naik $ 1.22 atau 2,9 %, pada hari Senin. Patokan AS ini kehilangan sekitar 14 % bulan lalu dan naik 2,5 % pada Agustus.

Sedangkan harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Oktober turun 40 sen ke $ 44,99 per barel pada 0420 GMT, setelah menetap naik $ 1.12, atau 2,5 %, pada hari Senin. Setelah jatuh hampir 15 % pada bulan Juli, harga Brent sejauh bulan ini naik sekitar 6 %.

Menteri Energi Qatar dan Presiden OPEC Mohammad bin Saleh al-Sada mengatakan pada hari Senin pasar minyak adalah pada jalur rebalancing meskipun penurunan harga minyak global, menambahkan bahwa OPEC dalam pembicaraan terus-menerus untuk menstabilkan pasar.

Perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan membangun lebih dari 307.000 barel di Cushing, Oklahoma pusat pengiriman untuk berjangka WTI di minggu hingga 5 Agustus, kata para pedagang, bahkan sebagai analis memperkirakan dalam jajak pendapat Reuters penurunan total persediaan minyak mentah AS dari 1 juta barel.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah tertekan sentimen kekenyangan global. Namun jika pembahasan negara OPEC untuk menahan produksi berlanjut luas, akan membantu kenaikan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,20 – $ 41,70, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 43,20 – $ 43,70.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber Vibiznews