SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Penurunan Persediaan AS

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi (18/08), setelah penarikan tak terduga dalam persediaan minyak mentah dan bensin AS mengimbangi kekhawatiran bahwa Arab Saudi memproduksi ke rekor tertinggi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate berakhir naik di $ 46,79 per barel, naik 0,45 % atau sekitar 21 sen.

Harga minyak mentah berjangka Brent rebound dari kerugian tengah hari diperdagangkan 55 sen lebih tinggi pada $ 49,78 per barel.

Minyak rally sekitar 11 % selama empat sesi terakhir sejak Arab Saudi, pemimpin di Organisasi Negara Pengekspor Minyak, memicu spekulasi kelompok itu siap untuk mencapai kesepakatan pembekuan produksi dengan produsen non-OPEC.

Pasar memperpanjang kenaikan setelah Energy Information Administration (EIA) AS mengatakan persediaan minyak mentah domestik turun 2,5 juta barel pekan lalu, mengejutkan analis yang memperkirakan peningkatan 522.000 barel.

Persediaan bensin juga turun 2,7 juta barel, lebih dari ekspektasi untuk penurunan 1,6 juta barel, data EIA menunjukkan.

Namun reli ini segera memudar karena pasar lebih fokus pada laporan Reuters yang mengatakan Arab Saudi bisa meningkatkan produksi minyak mentah pada bulan Agustus untuk 10,8-10.900.000 bph, menyalip produksi Rusia, bahkan saat OPEC bertujuan untuk menahan produksi global.

Arab Saudi mengatakan kepada OPEC mereka memproduksi 10,67 juta barel per hari pada bulan Juli, dibandingkan rekor mereka sebelumnya 10,56 juta pada Juni 2015.

Sumber industri yang berbasis di Arab Saudi mengatakan pada awal tahun mereka memperkirakan produksi kerajaan mendekati rekor tertinggi untuk memenuhi permintaan musim panas untuk energi. Tapi mereka mengatakan tidak mungkin bahwa produksi Arab Saudi akan membanjiri pasar.

Sebelum penarikan pekan lalu, persediaan minyak mentah AS meningkat tiba-tiba dalam tiga minggu sebelumnya. Selain itu, jumlah kilang pengeboran minyak AS telah meningkat tanpa jeda selama tujuh minggu, sebagai sinyal kelebihan produksi.

Persaingan untuk pangsa pasar di antara beberapa produsen OPEC telah membuat pengamat pasar meragukan bahwa pembicaraan untuk mengekang kelebihan pasokan dengan membekukan tingkat produksi akan berhasil.

Laporan sebelumnya dari pemadaman kilang di Amerika Serikat, termasuk unit minyak mentah di pabrik sebesar 502.500 bph Exxon Mobil di Baton Rouge di Louisiana, menambahkan penurunan pasar. Perusahaan telah menunda rencana kontingensi untuk menutup kilang Baton Rouge, Louisiana setelah berhasil memulai unit gas (LPG) pengolahan minyak cair di pabrik kimia, sumber-sumber yang akrab dengan operasi pabrik menyatakan.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan terjadinya penarikan persediaan minyak mentah dan bensin AS. Namun jika sentimen kekenyangan global meningkat maka akan berbalik menekan harga. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 47,30 – $ 47,80, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 46,30 – $ 45,80.
PT SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibniznews