SOLID GOLD BERJANGKA – Harga Minyak Mentah Tenggelam Hampir 2 Persen, Posisi Terendah 3 Bulan

SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG – Harga minyak mentah turun hampir 2 % pada akhir perdagangan Jumat dinihari, mencapai posisi terendah tiga bulan, tertekan peningkatan pasokan di pusat pengiriman minyak mentah berjangka AS menambah kekhawatiran bahwa produsen memproduksi lebih dari yang dibutuhkan.

Perusahaan intelijen pasar Genscape menambahkan sentimen bearish pada hari Kamis, melaporkan peningkatan hampir 328.000 barel di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman untuk minyak mentah berjangka AS selama seminggu hingga 26 Juli, pedagang yang melihat data menyatakan kepada Reuters.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turub 78 sen, atau 1,86 persen, pada $ 41,14 per barel, dan terakhir turun 84 sen, atau 1,98 %, pada $ 41,09 di 15:23 ET, setelah menyentuh sesi rendah $ 41,04.

Kontrak WTI AS memasuki pasar teknis bearish di $ 41,29 per barel, setelah jatuh setidaknya 20 % dari intraday tinggi tahn 2016 pada $ 51,67 di tingkat itu.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun 80 sen, atau 1,84 %, pada $ 42,67 per barel.

Kedua benchmark minyak mentah mencapai posisi terendah multi-bulan baru pada Kamis dinihari setelah data pemerintah AS menunjukkan kenaikan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah dan bensin. Peningkatan tersebut menambahkan kekenyangan produk olahan global yang sudah besar seperti perlambatan pertumbuhan ekonomi menekan prospek permintaan.

Surplus persediaan bensin telah menyuarakan keprihatinan tentang kekenyangan baru minyak bahan baku mentah. Persediaan bensin Gulf Coast AS mencapai rekor tertinggi pekan lalu untuk bulan Juli, sementara persediaan East Coast mencapai semua-waktu puncak, data pemerintah menunjukkan Rabu.

Pasar minyak telah dirundung kelebihan pasokan selama dua tahun terakhir dan jatuh sebanyak 70 % antara tahun 2014 dan awal 2016, ketika Brent mencapai level terendah dalam lebih dari satu dekade di sekitar $ 27 per barel.

Pasar telah pulih tetapi margin penyulingan minyak masih sangat lemah dan rendah menekan perusahaan energi.

Perusahaan energi utama Royal Dutch Shell melaporkan penurunan lebih dari 70 % laba kuartalan pada hari Kamis, jauh di bawah perkiraan para analis, karena harga minyak dan gas lemah lanjut menekan pendapatan.

Laba bersih Shell datang pada $ 1 miliar pada kuartal kedua, dibandingkan dengan ekspektasi sebesar $ 2,2 miliar dan $ 3,8 miliar dicapai pada periode yang sama tahun lalu.

“Harga minyak lebih rendah terus menjadi tantangan yang signifikan di bisnis, terutama di hulu (operasi),” kata Chief Executive Ben van Beurden.

Mihir Kapadia, CEO di perusahaan manajemen kekayaan Sun Investasi Global, mengatakan minyak masih tertekan oleh kekhawatiran atas melimpahnya pasokan dan memudarnya permintaan dari pasar internasional utama.

Tamas Varga, pemimpin analis minyak di London broker PVM Oil Associates, mengatakan rekor persediaan saham tinggi dan kelebihan pasokan bisa mendorong harga minyak mentah turun ke pertengahan $ 30 per barel sebelum rally signifikan.

Dperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 40,60 – $ 40,10, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 41,60 – $ 42,10.
SOLID GOLD BERJANGKA LAMPUNG

Sumber : Vibiznews