SOLID GOLD – Bursa Asia Pasifik Menguat, SGX Akan Dipecah Dan Temasek Beli SMRT

SOLID GOLD LAMPUNG – Di Australia, patokan ASX 200 naik 0,58 persen, didorong oleh keuntungan di sektor keuangan. Saham-saham penambang besar anjlok, turun 0,95 %, Fortescue off 2,84 % dan BHP Billiton anjlok 0,74 %.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 0,2 %. Di Selandia Baru, NZX 50 naik 0,47 %. Indeks Hang Seng Hong Kong menguat 0,33 %. Bursa saham di daratan Tiongkok tertinggal dari rekan-rekan regional mereka, dimana komposit Shanghai turun 0,14 %dan komposit Shenzhen turun 0,25 %.

Pasar di Jepang ditutup untuk libur publik Marine Day.

Sebuah kudeta militer yang gagal di Turki untuk menggulingkan Presiden Tayyip Erdogan, yang dimainkan selama akhir pekan, mengirim lira Turki jatuh terhadap dolar dan euro. Lira yang terakhir diperdagangkan pada 3,0189 terhadap dolar, dibandingkan dengan tingkat di bawah 2,90 sebelum kejadian.

Para analis menganggap pasar Asia tampaknya tidak telah terlalu terganggu oleh S & P 500 mendekati negatif atau berita tentang kudeta Turki. Minggu ini akan terlihat apakah pasar akan semakin membaik atau merupakan awal pembalikan tajam.

Indeks Straits Times di Singapura tampaknya telah mengabaikan data ekspor terbaru , diperdagangkan naik 0,26 %.

Di Singapura, ekspor domestik non-minyak (NODX) turun 2,3 %, sedikit lebih sedikit dibandingkan 3 % estimasi para investor. Nilai ekspor untuk bulan Mei, tiba-tiba melonjak 11,6 %, didorong oleh emas dan penjualan farmasi.

Singapore Exchange, yang mengoperasikan pasar saham negara itu, Senin mengatakan pihaknya akan membuat anak perusahaan yang terpisah, yang disebut RegCo, yang akan menangani semua fungsi regulasi. Perusahaan baru tersebut, yang diharapkan akan dibentuk pada paruh kedua 2017, akan memiliki jajaran direksi tersendiri, terpisah dari yang dari SGX. RegCo akan dipimpin oleh Tan Boon Gin, yang saat ini menjabat sebagai Direktur Pengawasan di SGX.

SOLID GOLD LAMPUNG

Dalam sebuah pernyataan kepada media, bank sentral Singapura, Monetary Authority of Singapore, mengatakan keputusan SGX untuk membuat perusahaan baru bernama RegCo merupakan langkah penting untuk memperkuat pengamanan bursa yang mengelola konflik kepentingan antara peran komersial dan peraturan bursa operator. Saham SGX naik tipis 0,13 %.

Di pasar mata uang yang lebih luas, dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang; indeks dolar berada di 96,485 per 02:08 HK / SIN, naik dari tingkat dekat 96.00 pada minggu sebelumnya.
Di antara pasangan mata uang utama lainnya, yen Jepang diperdagangkan pada 105,51 melawan greenback setelah naik setinggi 105,96 sebelumnya, dibandingkan dengan tingkat mendekati 100 dua minggu lalu.

Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,7597, mundur dari tingkat atas $ 0,76 pada minggu sebelumnya.
Harga minyak goyah selama sesi pertama di Asia, dengan patokan global perdagangan Brent naik 0,44 % di $ 47,82 per barel, sementara harga minyak mentah AS hampir tidak berubah yaitu berada di $ 45,99.

Dalam berita perusahaan, perusahaan internet dan telekomunikasi raksasa Jepang, SoftBank menegaskan bahwa perusahaan ini setuju untuk mengakuisisi perancang chip dari Inggris, Arm Holdings, senilai untuk 23.4 miliar pound ($ 31 milyar) dalam kesepakatan pembayaran. SoftBank akan membayar 17 pound untuk setiap saham dalam Arm, premi 43 % dari harga penutupan pekan lalu.

Saham SoftBank telah ditutup naik 0,23 % pada 6.007 ¥ pada hari Jumat dan tidak diperdagangkan pada hari Senin karena hari libur umum di Jepang.

Temasek, mempertimbangkan untuk membeli sisa saham operator kereta bawah tanah Singapura, SMRT.

Pekan lalu, SMRT mengumumkan mencapai kesepakatan dengan Land Transport Authority Singapura (LTA) untuk menjual aset infrastrukturnya, yang meliputi kereta. LTA akan membeli aset senilai perkiraan nilai 1,1 miliar dolar Singapura dan pembayaran akan dilakukan secara bertahap. SMRT mengatakan tidak berniat untuk membayar dividen khusus kepada pemegang saham dari penjualan aset, dan bagian dari hasil akan digunakan untuk melunasi sebagian utang yang ada.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews