SOLID GOLD – Bursa Wall Street Naik Hampir 2 Persen Terdorong Kenaikan Minyak Mentah

SOLID GOLD LAMPUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih dari 1,5 persen lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu di AS, terbantu kenaikan harga minyak, dan pemulihan hari kedua pasar global pasca ketidakpastian Brexit.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 2.03, atau 4,24 persen, pada $ 49,88 per barel. Minyak memperpanjang kenaikan setelah persediaan minyak mentah mingguan yang dilaporkan EIA menunjukkan penarikan lebih besar dari perkiraan 4,05 juta barel. Pada Selasa, American Petroleum Institute melaporkan penarikan lebih besar dari perkiraan sebesar 3,9 juta barel.

Keuntungan dalam minyak juga didukung oleh ekspektasi kekurangan pasokan jangka dekat. Di Norwegia, pekerja minyak mengancam untuk mogok, sementara produsen minyak dan penyulingan di Venezuela berjuang dengan listrik padam dan kekurangan peralatan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik hampir 285 poin dalam persentase kenaikan terbaik sejak 1 Maret dengan saham Boeing dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling tinggi untuk keuntungan karena semua konstituen naik kecuali saham Home Depot.

Indeks Nasdaq unggul dengan saham Microsoft naik 2,2 persen dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik lebih dari 2 persen.

Sektor Energi dan kesehatan memimpin semua sektor dalam indeks S & P 500 yang menguat. Indeks ditutup naik 1,7 persen dan bertahan di atas MA 200-hari.

Indeks dolar AS turun hampir setengah persen, dengan euro dekat $ 1,111 dan yen dekat ¥ 102,9 terhadap greenback. Sterling naik lebih dari level terendah 30-tahun baru-baru ini mendekati $ 1,344.

Dalam berita ekonomi AS, penjualan rumah tertunda turun lebih dari yang diperkirakan 3,7 persen pada Mei dari bulan sebelumnya, untuk 0,2 persen penurunan dari tahun ke tahun dan penurunan tahunan pertama dalam dua tahun.

Hasil Treasury yang lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,63 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,51 persen.

Sebelumnya, Treasury 30-tahun mencapai level terendah sejak Februari 2015, mendekati rekor rendah 17 bulan yang lalu, karena investor juga terpengaruh atas obligasi pemerintah Eropa dan Jepang yang mencapai posisi terendah dalam sejarah, kata Reuters.

Belanja konsumen naik 0,4 persen pada Mei. Pendapatan pribadi meningkat 0,2 persen.

Ukuran inflasi disukai The Fed dari pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) harga ex-pangan dan energi naik 0,2 persen bulan lalu, atau 1,6 persen selama 12 bulan sampai Mei.

Pada bagian pertama dari pembuat kebijakan Fed berkomentar karena suara Brexit, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan Selasa dalam sebuah laporan Reuters bahwa Brexit bisa menimbulkan hambatan baru pada ekonomi AS pada saat momentum di pasar kerja AS mungkin sudah melambat.

Dia juga mengatakan suara Brexit telah menggeser risiko global menurun dan berpotensi menjadi ancaman baru untuk proyeksi The Fed.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 284,96 poin, atau 1,64 persen, di 17,694.68, dengan kenaikan tertinggi saham Nike dan saham Home Depot penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 34,68 poin, atau 1,70 persen, pada 2,070.77, dengan sektor energi memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq ditutup naik 87,38 poin, atau 1,86 persen, pada 4,779.25.

Bursa Wall Street akan bergerak positif dengan meredanya kekuatiran Brexit, potensi kenaikan harga minyak mentah.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews