SOLID GOLD – Harga Emas Akhir Pekan Tergelincir; Mingguan Masih Positif

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga Emas tergelincir untuk hari ketiga pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari karena komentar hawkish tentang suku bunga AS dari pejabat Federal Reserve membantu mengangkat dolar ke puncak sesi, dan sebagai pembeli terus melakukan aksi profit taking pada reli harga minggu ini.

Rebound dolar AS terjadi setelah Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan bank sentral AS semakin menghadapi risiko jika menunggu lebih lama lagi untuk menaikkan suku bunga, menambah tekanan pada emas pada hari Jumat.

Harga emas spot turun 0,6 % pada $ 1,329.66 per ons pada Jumat, sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember menetap $ 7,10 pada $ 1,334.50 dan $ 8 lebih rendah pada $ 1,333.60.

Harga emas adalah 0,8 % lebih tinggi pada pekan ini, setelah mencapai puncaknya pada $ 1,352.65 per ons setelah menguat 1,8 % pada Selasa.

Logam mulia ini berada di jalur untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut setelah data pekerjaan AS yang rendah memicu harapan Fed akan menunda menaikkan suku pada pertemuan kebijakan di bulan September.

Data pekerjaan dan jasa yang lembut minggu ini telah menekan harapan bahwa suku bunga ultra-rendah, dukungan utama untuk non-menghasilkan emas, akan naik tahun ini. Pasar tetap tidak menentu pada prospek suku bunga, bagaimanapun, dengan para pejabat Fed baru-baru ini mengambil nada lebih hawkish.

“Kami tidak memiliki sinyal yang jelas dari Fed,” kata analis ABN Amro Georgette Boele. “Di satu sisi Anda memiliki data yang lebih lemah, dan (emas) didukung sedikit, tapi kemudian pasar akan terganggu dan ia pergi ke arah yang berlawanan.”

Perkiraan untuk perbedaan kebijakan lebih lanjut antara Amerika Serikat dan zona Eropa berkurang setelah Bank Sentral Eropa menahan pelonggaran kebijakan lebih lanjut pada pertemuan Kamis.

“Keputusan ECB untuk meninggalkan kebijakan tidak berubah mungkin telah memfokuskan kembali pelaku pasar pada kemungkinan bahwa Fed mengirim sinyal hawkish dalam beberapa hari mendatang sebelum periode pra-pertemuan yang tenang dimulai Selasa depan,” kata BNP Paribas dalam catatan.

Kepemilikan dari emas yang terbesar di dunia yang didukung ETF, SPDR Gold Shares, jatuh 0,13 % menjadi 950,62 ton pada hari Kamis.

Perak turun 2,62 % pada $ 19,08 per ons, sementara platinum adalah 2,09 persen lebih rendah pada $ 1.060 per ons. Paladium turun 1,03 % pada $ 675,50.

Diperkirakan harga emas berpotensi lemah dengan penguatan dolar AS. Namun perlu dicermati pelemahan bursa Wall Street dan Eropa yang jika menekan bursa global dapat mengangkat harga emas. Harga emas diperkirakan berada pada kisaran Support $ 1,328-$ 1,326 dan jika harga turun di kisaran Support $ 1,332-$1,334.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews