SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Melonjak 1,7 % Terdorong Optimisme Pemotongan Produksi Tahun Depan Di Januari 2017

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC yang berlaku mulai Januari 2017 dapat mendukung harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,40 dan $ 54,90, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,90 dan $ 52,40.

Harga minyak mentah melonjak pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi, melanjutkan rally akhir tahun terdukung harapan pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi pertama kali dalam 15 tahun antara produsen OPEC dan non-OPEC yang berlaku mulai Januari 2017.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate ditutup naik 88 sen, atau 1,7 %, ke $ 53,90.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 87 sen, atau 1,6 %, pada $ 56,03 per barel pada 14:35 ET (1935). Patokan global mencapai $ 57,89 pada 12 Desember, tertinggi sejak Juli 2015.

Tanggal 1 Januari 2017 menjadi awal resmi dari kesepakatan yang telah disepakati oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen non-OPEC dengan produksi lebih rendah oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph).

Harga minyak mentah Amerika telah melonjak 25 % sejak pertengahan November, dibantu oleh harapan untuk pemotongan pasokan OPEC dan data ekonomi Amerika yang umumnya mantap yang juga telah didukung harga saham.

Perdagangan tipis pada Selasa, dengan kurang dari sepertiga dari volume biasa di kontrak berjangka minyak mentah West Texas Intermediate. Dengan minyak di dekat $ 54 per barel, minyak mentah berjangka Amerika tidak jauh dari tinggi tahun ini dari $ 54,51 yang dicapai pada tanggal 12 Desember.

Pertemuan pertama komite neghara-negara OPEC dan non-OPEC bertanggung jawab untuk memantau kepatuhan dengan kesepakatan global untuk mengurangi produksi minyak telah diusulkan untuk Abu Dhabi pada 13 Januari, dua sumber mengatakan kepada Reuters, Selasa. Komisi termasuk 5 anggota: Kuwait, Aljazair, Venezuela, Rusia dan Oman.

Produsen minyak Rusia Gazprom Neft Selasa pihaknya merencanakan untuk meningkatkan produksi minyak oleh 4,5-5 % tahun depan, kurang dari itu dimaksudkan sebelum Rusia bergabung dengan kesepakatan pemotongan pasokan.

Anggota OPEC utama seperti Arab Saudi dan Irak telah memberitahu pelanggan dari persediaan yang lebih rendah. Tapi Libya dan Nigeria – yang dibebaskan dari pengurangan karena konflik telah menahan produksi mereka – telah meningkatkan produksi.

Produksi Libya adalah 622.000 barel per hari pada hari Senin, naik sedikit dari tingkat yang dicatat sebelum faksi bersenjata sepakat untuk mengangkat blokade dua tahun pada pipa barat besar pada 14 Desember, Oil Corporation Nasional (NOC) mengatakan.
SOLID GOLD

Sumber : VIbiznews