SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Datar, Produksi Amerika Masih Tinggi

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran peningkatan persediaan Amerika dan keraguan pemotongan produsi OPEC dapat berhasil. Juga dengan semakin menguatnya ekpektasi kenaikan suku bunga Amerika dapat mendorong kenaikan dollar Amerika. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 47.90-$ 47.40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48.90-$ 49.40.

Harga minyak mentah diperdagangkan datar setelah mencapai terendah tiga bulan pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi, karena meningkatnya persediaan dan aktivitas pengeboran di Amerika Serikat, mengimbangi upaya OPEC untuk membatasi produksi minyak mentah dan mengurangi kekenyangan global.

Setelah lebih dari dua bulan dari berkurangnya produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, pasar menghadapi bukti bahwa produksi Amerika tetap tinggi dan global tetap kelebihan pasokan.

Pada hari Senin, Administrasi Informasi Energi memperkirakan produksi minyak serpih Amerika dari tujuh cekungan produksi utama akan meningkat 109.000 barel per hari pada bulan April.

Harga minyak mentah Amerika West Texas Intermediate (WTI) mengakhiri sesi 9 sen atau 0,19 % lebih rendah pada $ 48,40 per barel, rebound dari intraday rendah $ 47,90.

Minyak mentah Brent naik 1 sen pada hari, di $ 51,38 per barel pada 14:37 ET (1837 GMT), setelah mencapai sesi rendah $ 50,85, terendah sejak 30 November.

Harga telah turun lebih dari 8 % sejak Senin lalu, penurunan terbesar minggu ke minggu dalam empat bulan, dan analis mengatakan penurunan mungkin tidak memiliki banyak lebih lanjut untuk menjalankan.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan itu tetap “sangat yakin” tentang harga komoditas dan mempertahankan perkiraan harga $ 57,50 per barel untuk WTI pada kuartal kedua.

Pengebor Amerika menambahkan kilang minyak untuk minggu kedelapan berturut-turut, data yang Baker Hughes menunjukkan pada hari Jumat, dan mereka telah mengumumkan rencana pertumbuhan produksi ambisius karena mereka pulih dari perang harga dua tahun dengan OPEC.

OPEC dan produsen minyak utama lainnya termasuk Rusia mencapai kesepakatan akhir tahun lalu untuk mengendalikan produksi oleh hampir 1,8 juta barel per hari (bph) pada semester pertama 2017.

Perusahaan minyak top Rusia Rosneft memperingatkan bahwa pemulihan dalam produksi minyak Amerika dapat mencegah OPEC dan produsen non-OPEC dari memperluas penurunan produksi di luar Juni dan mungkin menyebabkan perang harga baru.

Sementara itu, Menteri Perminyakan Kuwait, Senin mengatakan negaranya akan mendukung perpanjangan kesepakatan global untuk memotong pasokan minyak melampaui Juni.

Meskipun negara-negara OPEC telah mematuhi pembatasan pasokan, dipimpin oleh Arab Saudi, belum cukup untuk membayangi kenaikan persediaan Amerika ke level tertinggi baru.

Dia menambahkan bahwa tugas OPEC lebih sulit karena bertujuan untuk memotong tingkat persediaan bukan hanya menargetkan harga tertentu.

Tanda-tanda potensi gangguan pasokan muncul dari Libya, salah satu dari dua negara OPEC yang dibebaskan dari pemotongan produksi. Libya telah menaikkan produksi dalam beberapa bulan terakhir.

Seorang pejabat senior di Libya National Oil Corporation (NOC) memperingatkan pada hari Senin dari deklarasi kemungkinan force majeure pada terminal minyak Es Sider dan Ras Lanuf, sebagai serangan udara lanjutan dan pasukan saingan memobilisasi pejuang di daerah.

Kekerasan di Libya Minyak Crescent telah menimbulkan kekhawatiran dari eskalasi konflik baru di Libya antara faksi timur dan barat yang telah bersaing untuk berkuasa sejak 2014.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews