SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Melonjak 9 % Setelah OPEC Sepakat Pangkas Produksi; November Melonjak 5 %

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan mendatang akan melemah dengan aksi profit taking setelah harga minyak mentah melonjak tinggi. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 49,00-$ 48,50, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,00 -$ 50,50.

Harga minyak mentah melonjak 9 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, setelah OPEC, kelompok negara produsen minyak terbesar di dunia sepakat untuk mengekang produksi minyak untuk pertama kalinya sejak 2008 dalam upaya terakhir untuk mendukung harga.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 4,21, atau 9,3 %, ke $ 49,44 per barel. Kontrak tersebut naik 5,5 % di bulan November.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari naik $ 4,07, atau 8,8 %, pada $ 50,45 per barel. Kontrak yang berakhir Rabu dan pada kecepatan untuk keuntungan lebih dari 4 % pada bulan ini. Minyak mentah Brent untuk pengiriman Februari naik $ 4,40 pada $ 51,72 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak setuju untuk memangkas produksi 32,5 juta barel per hari, kata menteri minyak Kuwait. Pemotongan termasuk Irak yang mengurangi produksi dengan 200.000 barel per hari untuk 4.351.000 barel per hari di awal Januari. Negara ini sebelumnya telah menolak pemotongan, membuat hambatan untuk kesepakatan.

Pemotongan produksi lebih rendah dari kesepakatan awal di Algiers pada bulan September, dan akan mengurangi produksi dari 33.640.000 barel per hari.

Namun, mereka tidak mungkin meroket lebih lanjut dalam reaksi terhadap kesepakatan dan rally bahkan mungkin berumur pendek, pedagang dan analis mengatakan.

Kelompok pemimpin de facto Arab Saudi mengatakan akan mengambil bagian terbesar dari pemotongan, mengurangi produksi dengan hampir 486.000 barel per hari menjadi 10,06 juta barel per hari, untuk mendapatkan kesepakatan yang dilakukan.

Irak, produsen terbesar kedua OPEC yang sebelumnya menolak, sepakat untuk mengurangi produksi 200.000 barel per hari untuk 4.351.000 barel per hari.

Iran diizinkan untuk meningkatkan produksi sedikit dari tingkat Oktober. Ini adalah kemenangan besar bagi Teheran, yang telah lama berpendapat perlu untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang hilang di bawah sanksi-sanksi Barat.

Anggota non-OPEC Rusia, yang telah lama menolak memotong produksi dan mendorong produksi ke rekor tertinggi baru dalam beberapa bulan terakhir, sepakat untuk memangkas produksi sebesar 300.000 barel per hari. OPEC akan bertemu dengan produsen non-OPEC pada 9 Desember.

Kuwait, Venezuela dan Aljazair telah sepakat untuk memantau kepatuhan dengan perjanjian OPEC.

Sebuah laporan mingguan pemerintah tentang persediaan minyak mentah Amerika kurang berpengaruh di pasar, yang tetap fokus pada kesepakatan OPEC. Persediaan minyak mentah Amerika tak terduga turun 884.000 barel dalam pekan ini, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 636.000 barel.

Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik sebesar 5 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk kenaikan 1,3 juta barel, data EIA menunjukkan. Persediaan bensin naik 2,1 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,2 juta barel.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews