SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Merosot 2 % Tergerus Penguatan Dollar Amerika dan Keraguan Pemotongan Produksi

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah selanjutnya berpotensi lemah merespon laporan API yang menyatakan peningkatan persediaan minyak mentah mingguan Amerika, juga penguatan dollar Amerika. Namun jika terdapat sentimen optimis pelaksanaan kesepakatan OPEC dan Non OPEC akan mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,30 dan $ 49,80, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,30 dan $ 51,80.

Harga minyak mentah turun lebih 2 % pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi, memperpanjang penurunan tajam sesi sebelumnya, tergerus penguatan dolar AS dan keraguan atas pelaksanaan kesepakatan untuk memangkas produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,14, atau 2,2 %, pada $ 50,82. Itu level penutupan terlemah harian sejak 7 Desember.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,26 per barel, atau 2,3 %, ke $ 53,68.

Kedua kontrak minyak mentah turun lebih dari $ 2 per barel, atau sekitar 4 %, pada hari Senin pada keraguan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen minyak utama lainnya akan memangkas produksi seperti yang dijanjikan untuk mencoba untuk mengurangi kelebihan pasokan global.

Dollar Amerika naik pada Selasa, menapak kerugian awal terhadap sekeranjang mata uang, dan menekan minyak sebagai dolar yang lebih kuat cenderung enggan dibeli oleh konsumen yang memegang mata uang lainnya.

Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), seperti Arab Saudi, tampaknya mengurangi produksi di bawah kesepakatan global untuk mengekang kelebihan pasokan tetapi tidak jelas apakah produsen besar lainnya seperti Irak akan mengikutinya.

Irak, produsen terbesar kedua OPEC, mengatakan akan meningkatkan ekspor minyak mentah dari pelabuhan utamanya Basra ke rekor tertinggi di bulan Februari. Ekspor minyak selatan negara itu dalam sembilan hari pertama bulan Januari tetap stabil dekat rekor tinggi, meskipun awal disepakati pemotongan OPEC pada 1 Januari, menurut sumber dan pemuatan data.

Minyak yang lebih tinggi harganya di masa depan sampai Desember mendorong investor untuk membeli volume besar kontrak minyak mentah dan banyak dari posisi “panjang” cenderung dibatalkan kecuali pasar tetap kuat, analis dan broker mengatakan.

Administrasi Informasi Energi Amerika merevisi perkiraan untuk produksi minyak mentah Amerika 2017, memperkirakan pertumbuhan 110.000 barel per hari dibandingkan dengan perkiraan bulan lalu dari 80.000 barel per hari dari tahun ke tahun mengalami penurunan.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi pekan lalu menambahkan kilang selama 10 minggu 10 berturut-turut, memperpanjang pemulihan pengeboran ke delapan bulan karena harga minyak mentah tetap pada tingkat di mana banyak pengebor Amerika dapat beroperasi secara menguntungkan.

Jumlah kilang Kanada rata-rata untuk Desember 2016 adalah 209, naik 36 dari 173 dihitung pada bulan November 2016, dan sampai 49 dari 160 dihitung pada bulan Desember 2015, kata Matt Stanley, broker bahan bakar pada Muatan Internasional di Dubai.

Pagi ini setelah pasar minyak Amerika tutup, American Petroleum Institute (API) melaporkan kenaikan persediaan minyak mentah Amerika sebesar 1.5 juta barel pada minggu terakhir, sedikit lebih tinggi dari perkiraan konsensus untuk kenaikan sekitar 0.9 juta barel. Data menyusul penurunan pekan lalu dari 7.4 juta barel dan merupakan kenaikan ketiga dalam delapan minggu terakhir.

Sedangkan persediaan bensin mencatat kenaikan 1.69 juta barel menyusul kenaikan tajam 4.25 juta barel pekan lalu, sementara ada peningkatan lebih besar dari 5.48 juta barel di distilat, sedikit lebih tinggi dari kenaikan dari 5.24 juta barel terlihat pekan lalu.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews