SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Mixed Mencermati Produksi Amerika

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan non OPEC. Namun perlu dicermati peningkatan produksi di Amerika juga penguatan dollar Amerika yang dapat menekan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,60 dan $ 53,10, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,60 dan $ 51,10.

Harga minyak mentah berakhir mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi, dengan beberapa pasar mencermati apakah produksi minyak Amerika akan tumbuh untuk mengimbangi penurunan produksi yang direncanakan OPEC, Rusia dan produsen lainnya tahun depan.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) naik 22 sen atau $ 52,12 per barel pada hari terakhir sebagai kontrak bulan depan.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 54,93 per barel pada 02:35 ET (1935 GMT), turun 28 sen dari penutupan terakhir mereka.

Pedagang mencatat penundaan yang mungkin dalam ekspor Libya menyediakan beberapa dukungan untuk harga minyak di awal sesi.

Akhir pekan lalu, kelompok yang menjaga infrastruktur minyak di Libya mengatakan telah membuka kembali pipa panjang yang memblokade ladang minyak dari Sharara dan El Rasakan, tetapi kelompok yang terpisah telah mencegah restart produksi di El Rasakan.

Dolar Amerika mencapai tertinggi 2002 pekan lalu. Itu naik hampir 0,1 % pada Senin. Dollar Amerika yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Tetapi beberapa analis memperkirakan kekuatan harga minyak untuk melanjutkan ke awal 2017 karena kesepakatan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya untuk memotong hampir 1,8 juta barel per hari (bph) produksi minyak dari Januari.

“Dengan investor sekarang mengharapkan tingkat yang relatif tinggi sesuai dengan perjanjian pemotongan produksi, harga harus didukung dengan baik,” kata ANZ Bank, Senin.

Spekulan menaikkan kepemilikan mereka dari minyak mentah berjangka Brent ke rekor baru pekan lalu tinggi, menyusul kesepakatan pertama dalam 15 tahun yang akan disepakati antara OPEC dan produsen non-OPEC untuk memangkas produksi.

Namun, faktor pasar lainnya melemparkan bayangan pada prospek, mencegah harga dari kenaikan lebih lanjut.

Di Amerika Serikat, yang tidak berpartisipasi dalam kesepakatan pengurangan produksi, pengeboran minyak baru telah meningkat selama tujuh minggu berturut-turut.

Pengebor menambahkan 12 kilang minyak di minggu ke 16 Desember, sehingga total jumlah 510, tertinggi sejak Januari, meskipun masih di bawah 541 kilang tahun lalu, perusahaan jasa energi Baker Hughes, menyatakan Jumat.

“Sejak kejatuhan yang pada 27 Mei 2016, produsen telah menambahkan 194 kilang minyak (+61 persen) di Amerika,” kata Amerika Bank Goldman Sachs.

Akibatnya, produksi minyak Amerika merayap naik, naik dari bawah 8,5 juta barel per hari pada bulan Juli untuk hampir 8,8 juta barel per hari pada pertengahan Desember.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews