SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Pemotongan Produksi Arab Saudi

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan lemah dengan meningkatnya persediaan besnin dan distilat. Namun jika dollar Amerika terus lanjutkan pelemahan dan optimisme pemotongan produksi meningkat, akan mengangkat harga minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,30 dan $ 52,80, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,30 dan $ 54,80.

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi, terangkat oleh tindakan Arab Saudi yang telah memangkas produksi untuk memenuhi kesepakatan produsen OPEC dan Non OPEC.

Harga minyak mentah berjangka Amerika ditutup naik 50 sen per barel, atau 0,9 %, pada $ 53,76.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 44 sen per barel di $ 56,90, pada 2:35 ET (1935 GMT), turun dari sesi puncak $ 57,35.

Arab Saudi mengurangi produksi minyak pada bulan Januari sekitar 486.000 barel per hari menjadi 10,06 juta barel per hari, menurut sumber Teluk yang berurusan dengan kebijakan minyak Saudi. Itu berarti produsen minyak mentah terbesar di dunia itu memegang perjanjian November oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi produksi.

Berita ini mendorong harga minyak, yang telah tergelincir setelah pemerintah Amerika melaporkan peningkatan besar dalam persediaan bensin dan distilat Amerika.

Minyak telah rally 23 % sejak pertengahan November dan spekulan telah melompat pada rally, menempatkan posisi panjang di minyak mentah berjangka dalam beberapa pekan terakhir untuk mengantisipasi pemotongan pasokan OPEC.

Data pemerintah Amerika menunjukkan spekulan berjangka pada pekan lalu memiliki lebih besar posisi net long minyak mentah AS daripada saat sejak pertengahan 2014.

Beberapa analis menyarankan rally bisa gagal segera, terutama jika Organisasi Negara Pengekspor Minyak berjuang untuk memenuhi pengurangan produksi diharapkan.

Namun, tugas OPEC tetap mencemaskan. Produksi OPEC pada bulan Desember adalah jauh lebih tinggi daripada tingkat yang disetujui untuk produksi yang lebih rendah sebesar 1,2 juta barel per hari, menurut survei Reuters. Itu bisa membuat lebih sulit untuk mencapai target.

Secara keseluruhan produksi yang diturunkan menjadi 34,2 juta barel per hari dari 34,4 barel per hari pada November, masih 1,7 juta barel lebih per hari dari target 32,5 juta / barel per hari OPEC.

Sementar itu, persediaan minyak mentah AS turun tajam 7,1 juta barel dalam pekan sampai 30 Desember sekalipun kilang meningkatkan produksi, Energy Information Administration ASmelaporkan. Itu dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan sekitar 2,2 juta barel.

Tapi persediaan bensin dan sulingan melonjak karena penyuling menggenjot produksi untuk mengurangi persediaan minyak mentah, praktik akhir tahun khas untuk menghindari pajak yang lebih tinggi.

Persediaan bensin naik 8,3 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,8 juta barel. Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik 10,1 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk kenaikan 1,1 juta barel, data EIA menunjukkan. Harga bensin Amerika turun sekitar 0,6 % pada hari Kamis.

Penyulingan berjalan meningkat tajam, terutama di Gulf Coast Amerika, pusat penyulingan utama di Amerika Serikat. Sementara aktivitas kilang akhir tahun cenderung meningkat, ini lebih besar dari yang diharapkan.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews