SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 1 Tahun Terdukung Sentimen Bullish

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan sentimen bullish kepatuhan pemotongan produksi OPEC dan Rusia, juga penurunan persediaan Amerika Serikat. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,80 -$ 53,30, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,80-$ 55,30.

Harga minyak mentah Amerika Serikat membukukan kenaikan terbaiknya dalam lebih dari satu tahun pada akhir perdagangan Jumat dinihari tadi, didukung oleh sentimen bullish rencana perpanjangan pemotongan produksi OPEC, tingkat kepatuhan pemotongan produksi meningkat, juga penurunan persediaan Amerika Serikat.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate di Amerika Serikat berakhir naik 24 sen lebih tinggi pada $ 54,54, tingkat penutupan terbaik sejak 2 Juli 2015. WTI hampir 30 % di atas level 2017-rendah di bulan Juni.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 9 sen menjadi $ 60,58 per barel pada pukul 2:10 pagi. ET (1810 GMT). Pada hari Rabu, Brent mencapai $ 61,70, tingkat intraday tertinggi sejak Juli 2015. Kontrak naik lebih dari sepertiga sejak posisi terendah 2017 di bulan Juni.

Namun kenaikan dibatasi karena beberapa investor melakukan profit taking.

Keyakinan telah didorong oleh usaha tahun ini yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia untuk membatasi sekitar 1,8 juta barel per hari (bpd) dalam produksi minyak untuk memperketat pasar.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan pada hari Kamis bahwa pasokan dan permintaan meningkat dan persediaan minyak turun, sementara kepatuhan terhadap pakta pimpinan OPEC untuk mengekang pasokan telah “sangat baik.”

Perjanjian untuk membatasi persediaan sampai bulan Maret 2018, namun ada konsensus untuk memperpanjang kesepakatan sampai akhir tahun depan.

Menteri Perminyakan Irak mengatakan bahwa produsen kedua terbesar OPEC mendukung pembatasan pasokan minyak global untuk meningkatkan harga, menambahkan $ 60 per barel akan menjadi target harga yang dapat diterima untuk negaranya.

Produksi minyak Rusia naik tipis menjadi 10,93 juta barel per hari pada Oktober dari 10,91 juta barel per hari di bulan September, data resmi menunjukkan pada hari Kamis, namun negara tersebut tetap mematuhi kesepakatan tersebut untuk membatasi produksi.

Minyak juga didukung oleh turunnya persediaan minyak mentah Amerika Serikat meski terjadi kenaikan produksi. Persediaan minyak mentah Amerika Serikat turun 2,4 juta barel pekan lalu meskipun produksi meningkat 46.000 bpd menjadi 9,55 juta barel per hari.

Goldman Sachs mengatakan, pihaknya memperkirakan pertumbuhan produksi minyak A.S. tahun-ke-tahun sebesar 0,8 juta sampai 0,9 juta barel per hari pada akhir tahun 2017. Itu akan menghasilkan produksi akhir 2017 pada level 9,6-9,7 juta bpd, hanya sedikit di atas level saat ini.

EIA mengatakan bahwa rekor 2,1 juta bpd minyak mentah Amerika Serikat diekspor dalam minggu terakhir. Pedagang mengatakan hal ini disebabkan perdagangan minyak mentah Amerika Serikat dengan diskon besar untuk Brent, membuat ekspor menarik.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews