SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Melonjak 4,5 % Setelah Kesepakatan Non OPEC Akhir Pekan

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan bergerak menguat dengan sentimen positif hasil pertemuan OPEC dengan non OPEC akhir pekan yang menghasilkan kesepakatan jumlah penotongan produksi. Namun jika dollar Amerika terus menguat akan menekan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,30 dan $ 54,80, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,30 dan $ 52,80.

Harga minyak mentah melonjak sebesar 4 % ke level tertinggi sejak 2015 pada Senin pagi tadi setelah OPEC dan produsen lain selama akhir pekan mencapai kesepakatan pertama mereka sejak tahun 2001 untuk bersama-sama mengurangi produksi untuk mengendalikan kelebihan pasokan dan menopang pasar.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas Intermediate (WTI) bergerak naik $2,34 atau 4,54 % pada $ 53,84. Harga sempat mencapai tertinggi Juli 2015 pada $ 54,51 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, melonjak ke $ 57,89 per barel pada perdagangan semalam antara Minggu dan Senin waktu Amerika, level tertinggi sejak Juli 2015.

Dengan kesepakatan akhirnya ditandatangani setelah hampir setahun perdebatan dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan ketidakpercayaan di kesediaan non-OPEC Rusia untuk ambil bagian, fokus pasar sekarang akan beralih ke kepatuhan perjanjian.

AB Bernstein mengatakan bahwa kesepakatan setuju “pemotongan pasokan sebesar agregat 1,76 juta barel per hari (bph) dari 24 negara yang saat ini memproduksi 52.600.000 barel per hari atau 54 % dari pasokan minyak dunia.”

Bernstein mengatakan bahwa “beberapa penurunan pasokan non-OPEC akan datang dari penurunan alami, tetapi sebagian besar akan berasal dari pemotongan yang dikenakan.

ANZ Bank mengatakan pada Senin bahwa Saudi Aramco, perusahaan minyak yang dikendalikan negara Arab Saudi, telah “mulai menginformasi ke pelanggan bahwa alokasi mereka akan berkurang pada bulan Januari 2017, sejalan dengan komitmennya terhadap kesepakatan OPEC untuk pemotongan produksi.”

OPEC mengatakan akan memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari mulai 1 Januari, dengan eksportir atas Arab Saudi memotong sekitar 486.000 barel per hari dalam upaya untuk mengakhiri kelebihan yang telah bercokol di pasar selama dua tahun.

Pada hari Sabtu, produsen dari luar OPEC sepakat untuk mengurangi output dengan 558.000 barel per hari, dari target awal 600.000 barel per hari tetapi masih memberikan kontribusi terbesar untuk yang pernah dilakukan negara non-OPEC.

Rusia mengatakan secara bertahap akan memotong 300.000 barel per hari, menambahkan bahwa pada akhir Maret akan memproduksi 200.000 barel per hari kurang dari tingkat Oktober 2016 sebesar 11.247.000 barel per hari.

Produksi Rusia akan jatuh ke 10.947.000 barel per hari setelah enam bulan, katanya.

“Setelah pemotongan diimplementasikan pada awal 2017, pasar minyak akan bergeser dari surplus menjadi defisit. Mengingat pemotongan produksi yang diumumkan OPEC, kami perkirakan bahwa pasar akan bergerak ke defisit 0,8 juta barel per hari di semseter 1 2017,” kata AB Bernstein, seperti yang dilansir CNBC.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews