SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Melonjak 4,5 % Terbantu Short Covering

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah melonjak sebanyak 4 % pada akhir perdagangan hari Selasa di AS terdukung aksi short covering setelah mencapai posisi terendah dua bulan di sesi sebelumnya, yang dipicu oleh pelemahan dollar AS dan penguatan bursa AS.

Sebuah reli di pasar ekuitas global membebani tempat berlindung yang aman, termasuk dolar, mendorongnya turun 0,2 %. Melemahnya dolar membuat minyak dalam mata uang dollar AS lebih menarik bagi pemegang euro dan mata uang lainnya.

Antisipasi data hari Selasa akan menunjukkan minggu berturut kedelapan penurunan stok minyak mentah AS juga mendorong pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 2.04, atau 4,56 %, pada $ 46,80 per barel untuk keuntungan terbesar dalam sehari sejak 8 April 8.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 2,12, atau 4,58 %, pada $ 48,37 per barel.

Brent dan WTI telah naik sekitar 2 % pada awal perdagangan New York, naik pada melemahnya dolar AS dan reli di pasar ekuitas global.

Beberapa investor dan analis mengatakan bensin dan solar berada di kelebihan pasokan meskipun musim panas mendorong permintaan di Amerika Serikat dan yang bisa menekan minyak bumi yang lebih luas lagi.

Menteri Energi Arab Saudi juga menyatakan ada ratusan juta barel minyak mentah surplus dalam pasar global, meskipun harga di atas $ 50 per barel diperlukan untuk memastikan investasi berkelanjutan.

Penghasil minyak kelompok OPEC mengatakan optimis melihat keseimbangan pasokan-permintaan tahun depan bahkan juga menurunkan perkiraan untuk pertumbuhan global 2016 karena ketidakpastian yang disebabkan oleh keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Sebuah jajak pendapat Reuters memperkirakan persediaan minyak mentah AS turun 3,3 juta barel pekan lalu, menurun untuk minggu kedelapan berturut-turut.

EIA secara terpisah akan mengeluarkan proyeksi energi jangka pendek (STEO) untuk bulan Juli di sekitar tengah hari (1600 GMT) pada hari Selasa.

Harga minyak jatuh minggu lalu setelah EIA melaporkan penarikan mengecewakan di minyak mentah dan persediaan bensin AS yang menunjuk lemahnya permintaan.

Sebuah kenaikan jumlah kilang pengeboran minyak AS dan pemotongan bullish taruhan hedge fund pada minyak mentah ke posisi terendah empat bulan juga menekan harga.

Pada hari Selasa, komoditas dan harga saham naik karena indeks dolar turun 0,4 %. Pound Inggris bangkit kembali dari rendah 31 tahun di tengah meredakan ketegangan politik di Inggris dan karena harapan untuk langkah-langkah stimulus mendorong risk appetite.

Pada sisi negatifnya, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Tiongkok kemungkinan didinginkan ke rendah tujuh tahun pada kuartal kedua sebagai sektor industri kehilangan uap dan dorongan dari jasa keuangan memudar.

Perusahaan minyak terkemuka China, CNPC, mengatakan melihat konsumsi minyak negara itu meningkat menjadi 670 juta ton pada 2027 dari 520 juta pada tahun 2014, menyiratkan pertumbuhan tahunan hanya 2 %.

“Harga minyak bisa menguat setiap kali sentimen makro pulih pada ekspektasi putaran lain pelonggaran kuantitatif, tapi untuk saat ini jalur yang paling resistensi tampaknya menjadi lebih rendah dalam waktu dekat,” analis Virendra Chauhan dari Aspek Energi mengatakan kepada Forum Minyak Reuters global. Aspek Energi memotong kuartal ketiga perkiraan Brent menjadi $ 52 dari $ 55 per barel.

Dinihari tadi rilis terbaru American Petroleum Institute (API) untuk data persediaan mingguan AS mencatat kenaikan tak terduga 2.2mn barel dibandingkan dengan hasil penarikan yang diperkiakan dari sekitar 2.5mn barel dan mengikuti penarikan besar 6.7mn barel yang dicapai pekan lalu.

Harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan laporan API yang menyatakan peningkatan persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 46,30- $ 45,80, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 47,30 – $ 47,80.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews