SOLID GOLD – Kuatnya Data Ekonomi AS Dorong Penguatan Wall Street

SOLID GOLD LAMPUNG – Wall Street Ditutup Naik, indeks S & P 500 melonjak 1,78 persen menjadi 2,036.09 pada 16:00 di New York, rebound dari level terendah sejak Maret. Dow Jones juga naik 269,48 poin atau 1,57% ke level 17,409.72 demikian juga dengan Nasdaq, naik 97,42 poin atau 2,12% ke level 4,691.87.

Harga saham Citigroup Inc dan Bank of America Corp naik setidaknya 4,3 persen setelah mengalami penurunan terburuk dua hari mereka di hampir lima tahun. Facebook Inc dan Microsoft Corp naik lebih dari 2 persen, memimpin kenaikan di sektor teknologi.

Data ekonomi yang kuat membantu mengalihkan perhatian investor dari kejatuhan yang sedang berlangsung atas Brexit. Sebuah laporan Selasa menunjukkan ekonomi AS diperluas lebih dari proyeksi sebelumnya pada kuartal pertama, sementara kepercayaan konsumen meningkat pada bulan Juni untuk pertama kalinya dalam tiga bulan, menurut laporan dari Conference Board yang berbasis di New York.

Stoxx Europe 600 Index melonjak 2,6 persen di tengah terbesar kemerosotan dua hari sejak 2008.
Perbankan Italia termasuk Mediobanca SpA adalah di antara gainers terbesar setelah otoritas Italia mengambil langkah-langkah dukungan untuk mengatasi aksi jual baru- baru ini. Barclays Plc naik setelah kehilangan lebih dari 30 persen dalam dua sesi terakhir.

Para pemimpin Uni Eropa berkumpul di Brussels hari Selasa untuk dua hari pertemuan puncak Dewan Eropa yang menekan U.K. untuk menguraikan bagaimana ingin bergerak maju setelah referendum.

Bursa saham di Jepang menguat setelah laporan surat kabar Nikkei mengatakan bahwa proposal stimulus ¥ 20000000000000 ($ 196.000.000.000) telah disampaikan kepada Perdana Menteri Shinzo Abe oleh seorang pejabat senior di partainya. Nikkei 225 Stock Average naik 0,1 persen.

Kebanyakan bursa berjangka di Asia mengisyaratkan keuntungan untuk Rabu, dengan kontrak pada Jepang, Australia dan Korea Selatan benchmark naik setidaknya 0,5 persen. Namun bursa berjangka di Hong Kong, turun 0,3 persen di sebagian besar perdagangan terakhir.

Mata Uang

Pound menguat 0,9 persen menjadi $ 1,3344, setelah anjlok segera setelah hasil referendum diumumkan yang kemudian dilucuti turunnya kredit grade oleh S & P global Ratings. Fitch Ratings juga menurunkan peringkat Negara Inggris.

Yen melemah 0,7 persen menjadi 102,75 per dolar di tengah kemunduran dalam aset haven. The Bloomberg Dollar Spot Index, yang melacak greenback terhadap 10 mata uang utama, turun 0,5 persen, setelah dua hari melompat 2,7 persen.

Mata uang negara-negara pengekspor komoditas rally, peso Kolombia dan Brasil serta rubel Rusia maju bersama dengan naiknya harga minyak.

Rupiah Indonesia menguat 1,2 persen setelah parlemen negara itu menyetujui amnesti tagihan pajak untuk meningkatkan pendapatan pemerintah. Won Korea naik 1,1 persen setelah negara itu mengumumkan paket stimulus lebih dari 20 triliun won ($ 17000000000).

Komoditas

Bloomberg Indeks komoditas naik 1,9 persen, terbesar sejak 10 Mei karena harga minyak mentah West Texas Intermediate rebound 3,3 persen menjadi $ 47,85 per barel. Seng dan nikel melonjak lebih dari 4 persen di London, sementara tembaga menguat 2,3 persen.

Emas jatuh terburuk dalam hampir dua tahun, geser 1 persen menjadi $ 1,311.79 per ounce. Dalam dua hari sebelumnya, harga melonjak 5,4 persen, terbesar sejak 2009.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews