SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot; Mingguan Melonjak 4 %

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah jatuh lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, namun membukukan kenaikan mingguan pertama dalam tiga minggu setelah Rusia dan Arab Saudi sepakat untuk bekerja sama untuk membantu menyeimbangkan pasar dan setelah penarikan mengejutkan besar dalam persediaan minyak mentah AS.

Harga minyak mentah berjangka NYMEX untuk pengiriman Oktober turun $ 1,73 pada $ 45,89.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November turun $ 1,97 pada $ 48,02 per barel setelah naik di atas $ 50 untuk pertama kalinya dalam dua minggu pada hari Kamis.

Kedua minyak mentah tertekan oleh indeks dolar yang lebih kuat di tengah kekhawatiran terhadap kesehatan ekonomi Uni Eropa.

Brent dan West Texas Intermediate minyak mentah berjangka di jalur untuk mendapatkan sekitar 4 % minggu ini setelah dua minggu berturut-turut menurun.

Pengebor minyak AS menambahkan tujuh kilang untuk minggu ini, menandai minggu ke-10 peningkatan dalam 11 minggu, menurut Baker Hughes.

Badan Energi Internasional mengatakan mereka mengharapkan permintaan minyak untuk akhirnya melebihi pasokan pada kuartal ketiga tahun 2016, yang berarti rekor persediaan minyak mentah global mulai jatuh.

Tapi analis dari Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Jumat ada risiko pasar mungkin tidak menyeimbangkan sampai nanti.

“Sekali lagi, kita melihat kemungkinan peningkatan saat beberapa perkembangan bearish tak terduga untuk datang bersama-sama, yang bisa mendorong gagalnya re-balancing (permintaan musiman melebihi pasokan) hingga akhir 2017, atau bahkan 2018,” kata Morgan Stanley.

Bank of America Merrill Lynch mengatakan melihat harga naik menjelang akhir tahun ini, dengan harga WTI mencapai $ 54 per barel, dan setiap penurunan harga akan menjadi kesempatan membeli.

Jika produsen OPEC dan non-OPEC setuju untuk menerapkan langkah-langkah untuk membatasi pasokan ketika mereka bertemu bulan depan di Aljazair, itu akan membantu keseimbangan pasar.

Menteri Perminyakan Aljazair, pada Jumat menyatakan dua perjanjian terpisah dapat diminta antara anggota OPEC dan non-OPEC, menyoroti kesulitan merebut penawaran tersebut.

Opsi minyak pasar menunjukkan pedagang tidak bertaruh besar pada OPEC dan saingan Rusia mencapai kesepakatan yang berarti bulan ini. BAML mengatakan tidak mengharapkan pertemuan OPEC di Aljazair untuk mengambil keputusan.

Pertumbuhan produksi minyak Iran telah terhenti dalam tiga bulan terakhir, data baru menunjukkan, menunjukkan Teheran mungkin berjuang untuk memenuhi rencananya untuk meningkatkan produksi ke tertinggi baru.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi kenaikan dollar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 48,10 – $ 48,60, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47,10 – $ 46,60.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews