SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Amerika 2016 Melonjak 45 %; Pasar Cermati Pemotongan Produksi OPEC-Non OPEC per Januari 2017

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah akan bergerak naik dengan harapan pelaksanaan pemotongan produksi OPEC dan produsen non OPEC termasuk Rusia yang dilaksanakan mulai Januari 2017 ini. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 54,20 dan $ 54,70, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 53,20 dan $ 52,70.

Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan akhir tahun 2016, Sabtu dinihari tahun lalu, namun minyak mentah Amerika masih mencatat kenaikan tahunan terbesar sejak 2009 setelah OPEC dan produsen utama lainnya sepakat untuk memangkas produksi untuk mengurangi kelebihan pasokan global yang telah tertekan harga selama dua tahun.

Harga minyak mentah berjangka Amerika West Texas intermediate (WTI) berakhir turun 5 sen atau 0,09 % pada $ 53,72.

Harga minyak mentah berjangka Brent kontrak bulan Maret 2017 turun 8 sen per barel pada $ 56,77 di 14:37 ET (1937 GMT).

Minyak mentah berjangka WTI naik 45 % pada tahun ini, sementara Brent berjangka telah meningkat lebih dari 52 % pada 2016. Keuntungan di pasar minyak adalah yang terbaik sejak rally 2009, ketika Brent dan WTI naik masing-masing 78 % dan 71 %.

Minyak mentah berjangka turun setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan pengebor Amerika menambahkan kilang minyak selama seminggu kesembilan. Hitungan mingguan naik 2 kilang untuk 525. Pada saat ini tahun lalu, pengebor beroperasi 536 kilang minyak.

Harga minyak mentah turun lebih dari setengahnya sejak musim panas 2014, ketika itu di atas $ 100 per barel. Turunnya harga adalah karena kelebihan pasokan, sebagian berkat revolusi minyak serpih Amerika, yang tertekan akhir tahun itu ketika Arab Saudi menolak kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi dan berjuang untuk meraih pangsa pasar.

Namun perjanjian baru untuk mengurangi produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), berjalan lebih dari tiga bulan dari September tahun ini, menandai kembalinya tujuan kelompok 13-negara untuk mempertahankan harga.

Oman mengatakan beberapa pelanggan akan mengurangi alokasi sebesar 5 % pada bulan Maret, tetapi tidak mengatakan apakah pengurangan pasokan akan terus setelah itu.

Hal penting untuk dicermati terkait harga minyak tahun depan akan ada perkembangan permintaan global, namun sebagian besar perkiraan berbeda dalam prediksi mereka.

“Kami melihat variasi besar dalam penilaian pertumbuhan permintaan untuk 2017, mulai dari 1.22 juta barel per hari hingga 1.57juta barel per hari,” analis di JBC mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien.

Secara keseluruhan, semua prakirawan setuju bahwa Asia akan tetap menjadi mesin utama pertumbuhan permintaan.

Minyak secara bertahap akan naik menuju $ 60 per barel pada akhir 2017, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Kamis, dengan kenaikan lebih lanjut dibatasi oleh dolar yang kuat, membaiknya kondisi produksi minyak Amerika, dan kemungkinan ketidakpatuhan dengan kesepakatan pemotongan produksi.

Pasar pada hari Jumat mengabaikan kenaikan tak terduga dalam persediaan minyak mentah Amerika, yang naik 614.000 barel dalam pekan sampai 23 Desember menurut data Amerika Administrasi Informasi Energi. Para analis telah memperkirakan penurunan 2,1 juta barel.

Namun, kenaikan stok minyak mentah di data EIA secara signifikan lebih kecil dari data Rabu American Petroleum Institute (API) yang menunjukkan 4,2 juta barel peningkatan persediaan minyak mentah AS pada periode yang sama.

Persediaan bensin turun 1,6 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,3 juta barel.

Pasar kemungkinan telah difokuskan pada kejutan penurunan di produk saham dan mengambil pandangan yang sedikit lebih bullish terhadap kontrak WTI, kata para pedagang.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews