SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Anjlok 3,5 % Tergerus Peningkatan Persediaan

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah turun 3 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari, setelah data pemerintah menunjukkan peningkatan persediaan mingguan lebih besar dari perkiraan untuk minyak mentah dan distilat AS dan penarikan lebih kecil dari yang diperkirakan dalam bensin.

EIA mengatakan persediaan minyak mentah naik untuk minggu kedua berturut-turut, meningkat 2,3 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 921.000 barel.

Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik mengejutkan 1,5 juta barel, sedangkan penurunan persediaan bensin 691.000 barel adalah sekitar setengah perkiraan penarikan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun $ 1,65, atau 3,56 %, pada $ 44,70.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun US $ 1,33, atau 2,75 %, ke $ 47,04 per barel.

Untuk bulan Agustus minyak WTI naik 8 persen dan Brent naik 11 %.

Minyak mentah berjangka tetap di jalur untuk hasil bulanan terbaik sejak April, setelah spekulasi dalam beberapa pekan terakhir bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak lainnya bisa setuju untuk mengekang produksi pada pembicaraan September di Aljazair.

Meski begitu, minyak telah jatuh sejak awal minggu ini karena dolar menguat dan harapan untuk membekukan produksi yang dipimpin OPEC melempem. Data supply-demand Rabu dari US Energy Information Administration (EIA) bisa memicu trend bearish, kata para analis.

Pasar juga mencermati risiko kerusakan badai ke instalasi minyak dan gas di AS Teluk Meksiko. Pemerintah AS mengatakan pada hari Selasa bahwa kurang lebih dari 22 persen produksi setara minyak mentah di Teluk telah ditutup karena depresi tropis.

Pedagang memperkirakan tekanan lebih lanjut pada minyak jika data pekerjaan AS untuk Agustus, pada hari Jumat, menunjukkan keuntungan kerja tajam yang bisa mengangkat dolar, yang mencapai level tertinggi tiga pekan pada hari Rabu.

Harga minyak telah rally lebih dari 20 persen dari awal Agustus di tengah harapan bahwa produsen yang menghidupkan kembali pembicaraan tentang kemungkinan pembekuan output.

Analis mengatakan, fokus telah bergeser ke fundamental pasar fisik, yang tetap goyah.Pada Menteri Energi Arab Saudi Rabu Khalid al-Falih mengatakan bahwa eksportir minyak mentah tidak memiliki angka target khusus untuk produksi minyak dan bahwa output tergantung pada kebutuhan pelanggan.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah jika dollar AS lanjutkan penguatan, juga adanya kekuatiran kekenyangan pasokan serta pesimisme pertemuan produsen minyak di Aljazair. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 44,20 – $ 43,70, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 45,20 – $ 45,70.
SOLID GOLD LAMPUNG

SUmber : Vibiznews