SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Melonjak Terbantu Upaya OPEC Menahan Produksi

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak mentah melonjak pada akhir perdagangan Selasa dinihari (09/08), di tengah spekulasi baru bahwa OPEC akan mencoba untuk menahan produksi, meredakan kekhawatiran kelebihan pasokan yang membuat pasar turun terendah tiga bulan pekan lalu.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir 2,92 % lebih tinggi, atau $ 1,22, pada $ 43,02 per barel.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 45,33 per barel, naik $ 1,06. atau 2,39 %.

Kenaikan terjadi di belakang laporan Wall Street Journal akhir pekan lalu bahwa negara-negara OPEC seperti Venezuela, Ekuador dan Kuwait ingin melakukan kerjasama menahan produksi di antara Organisasi 14 negara dari Negara Pengekspor Minyak dan non-anggota seperti Rusia .

Inisiatif tersebut lalu pernah gagal pada bulan April setelah Arab Saudi mundur dari perundingan di Doha, Qatar, mengutip penolakan Iran untuk bergabung dalam apa yang disebut menahan produksi.

Menteri Energi Qatar dan Presiden OPEC Mohammad bin Saleh al-Sada mengatakan dalam sebuah pernyataan kelompok produsen dalam “kesepakatan tetap dengan semua negara anggota tentang cara-cara dan sarana untuk membantu memulihkan stabilitas dan untuk pasar minyak.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa pertemuan informal dari negara-negara anggota OPEC itu dijadwalkan berlangsung di sela-sela Forum Energi Internasional, antara kelompok produsen dan konsumen, di Aljazair dari 26-28 September

Rusia, produsen minyak terbesar di dunia, menuangkan air dingin pada hari Senin pada rencana produksi pembekuan baru.

“Posisi Rusia adalah bahwa prasyarat untuk ini belum terjadi, mengingat harga masih pada tingkat yang lebih atau kurang normal,” Menteri Energi Alexander Novak, mengatakan, menambahkan bahwa ia tetap terbuka untuk negosiasi.

Sementara itu, kekenyangan produk kasar dan halus menjulang di atas pasar.

Jumlah kilang minyak AS naik minggu lalu untuk minggu keenam berturut-turut. Di Tiongkok, ekspor bahan bakar naik lebih dari 50 % dari tahun sebelumnya menjadi rekor bulanan 4.570.000 ton, menambah kekenyangan global.

Pasar, mengabaikan laporan Genscape dari peningkatan lebih dari 307.000 barel pada pengiriman pusat Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS dalam pekan sampai 5 Agustus, yang dikutip oleh pedagang. Kenaikan persediaan Cushing lebih dari 200.000 barel biasanya bearish untuk minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan penguatan dollar AS setelah data pekerjaan AS yang kuat dan sentimen kekenyangan global. Namun jika pembahasan negara OPEC untuk menahan produksi berlanjut luas, akan membantu kenaikan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,50 – $ 42,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 43,50 – $ 44,00.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews