SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Tertekan Rebound Produksi Libya

SOLID GOLD LAMPUNG – Diperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah jika dollar Amerika terus menguat. Namun jika harapan pemotongan produksi lebih lanjut setelah Juni menguat, akan mendukung harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 50.75-$ 51.25, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 49.75-$ 49.25.

Harga minyak mentah berada di bawah tekanan pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi terpicu rebound dalam produksi minyak Libya pada akhir pekan mengatasi data ekonomi optimis dari Asia untuk permintaan energi yang kuat.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate ditutup turun 36 sen atau 0,7 %, pada $ 50,24 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 41 sen menjadi $ 53,12 per barel.

Ladang minyak Sharara Libya, kembali berproduksi pada hari Minggu setelah gangguan selama seminggu. NOC milik negara mengatasi force majeure pada beban minyak mentah Sharara pada hari Senin, sumber kepada Reuters.

Bidang ini memproduksi sekitar 120.000 barel per hari (bph) pada hari Senin dan sekitar 220.000 barel per hari sebelum penutupan 27 Maret.

Menambah tekanan pada harga, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan jumlah kilang minyak Amerika naik 10 menjadi 662 pekan lalu, membuat kuartal pertama terkuat untuk penambahan kilang sejak pertengahan 2011 dan menaikkan peningkatan prospek untuk minyak serpih Amerika.

Meningkatnya data positif dari Asia yang menunjukkan bahwa ekonomi di kawasan baik dan akan memastikan permintaan yang kuat untuk energi.

Data manufaktur menunjukkan pabrik di sebagian besar Asia membukukan satu bulan lagi pertumbuhan yang solid pada bulan Maret.

Data indeks pembelian manajer (PMI) dari Tiongkok menunjukkan pabrik diperluas untuk bulan kesembilan pada bulan Maret, meskipun kecepatan tergelincir karena pesanan ekspor baru melambat.

Harga minyak telah rally selama tiga hari pekan lalu, terangkat oleh penurunan produksi Libya dan dibantu oleh harapan bahwa anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen non-OPEC seperti Rusia akan memperpanjang pemotongan produksi setelah Juni.

Namun dalam tanda investor lebih berhati-hati tentang lanjut kenaikan harga, manajer hedge fund dan manajer uang memotong posisi panjang bersih minggu lalu oleh 28.942 kontrak untuk 372.756 lot dalam seminggu hingga tanggal 28 Maret, terendah sejak 29 November, demikian data yang dirilis oleh InterContinental Exchange menunjukkan.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews