SOLID GOLD – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot 1 %

SOLID GOLD LAMPUNG – Harga minyak jatuh pada perdagangan sesi Asia hari Senin (22/08) terpicu keraguan para analis terkait pembicaraan produser mendatang akan mampu mengendalikan kelebihan pasokan, mengatakan bahwa Brent kemungkinan akan jatuh kembali di bawah $ 50 per barel sebagai bulan Agustus lebih dari 20 persen reli minyak mentah terlihat berlebihan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 55 sen, atau 1,13 %, pada $ 47,97 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan inernasional Brent diperdagangkan pada $ 50,13 per barel, turun 75 sen, atau 1,47 %.

Analis meragukan reli harga minyak baru-baru ini, mengatakan bahwa kenaikan tersebut banyak dari hasil short-covering dan antisipasi pembicaraan produsen minyak yang akan datang pada bulan September untuk membahas cara-cara untuk mengendalikan kelebihan pasokan.

Tanpa fundamental kuat pasar yang terlihat, mereka mengatakan bahwa harga kemungkinan akan berada di bawah tekanan ke bawah lagi segera.

“Pandangan kami bahwa kenaikan minyak baru-baru ini lebih didukung sisi teknis daripada fundamental. Bahkan, pembeli baru telah sebagian besar tidak ada beberapa bulan terakhir,” kata Bank AS Morgan Stanley.

Mengenai pembicaraan produser mendatang, bank mengatakan bahwa “perjanjian itu sangat tidak mungkin” dan bahwa ada “terlalu banyak tekanan dan tantangan logistik untuk kesepakatan yang berarti”.

Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen minyak lainnya seperti Rusia akan bertemu pada bulan September untuk membahas pembekuan tingkat produksi atau bahkan penurunan produksi tersebut untuk mengendalikan pada kelebihan pasokan, tetapi analis mengatakan persaingan antara anggita OPEC Arab Saudi dan Iran membuat kesepakatan tidak mungkin.

“Meskipun Iran sekarang memproduksi sekitar 200.000 barel per hari dari puncak pra-sanksi bulanan pada bulan Mei 2011, kami tidak melihatnya menerima pembatasan produksi, dan tanpa keterlibatan Iran, Arab Saudi tidak akan ambil bagian,” kata Barclays Bank.

Karena sedang berlangsungnya kelebihan produksi dan penyimpanan di pasar minyak mentah dan produk olahan, Barclays mengatakan bahwa 20 persen reli harga sejak awal Agustus adalah tidak beralasan, dan bahwa harga minyak $ 50 atau lebih tinggi yang saat ini “tidak berkelanjutan”.

“Harga minyak kemungkinan akan mengalami lagi penurunan jangka pendek dalam beberapa minggu mendatang, sebelum pindah ke rata-rata $ 50 dalam Q4,” tambahnya.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi penguatan dollar AS dan keraguan pembekuan produksi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 47,50 – $ 47,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48,50 – $ 49,00.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews