SOLID GOLD – Bursa Wall Street Berakhir Positif Terdukung Lonjakan Minyak Mentah

SOLID GOLD LAMPUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi, terdukung lonjakan harga minyak mentah.

Harga minyak mentah melonjak sekitar 3 % pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi setelah pemerintah AS melaporkan penarikan persediaan bensin yang lebih besar dari perkiraan yang mengimbangi kejutan kenaikan persediaan minyak mentah.

Persediaan minyak mentah AS naik 1,4 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 1,4 juta barel, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS melaporkan. Sedangkan persediaan bensin merosot 3,3 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan untuk penurunan 200.000 barel.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 1,32, atau 3,34 %, pada $ 40,83, dan terakhir diperdagangkan naik $ 1,37, atau 3,47 %, pada $ 40,87 di 14:41 ET.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 40 poin lebih tinggi. Saham Goldman Sachs dan Apple memberikan kontribusi paling besar untuk keuntungan pada Dow.

Indeks S & P 500 berakhir 0,3 %, dipimpin tinggi oleh keuangan dan energi, dan Indeks Nasdaq unggul, meningkat sekitar 0,4 persen lebih tinggi dengan saham Apple naik 1 %.

Di sisi pendapatan, beberapa perusahaan membukukan hasil kuartalan sebelum bel, termasuk Time Warner, yang mengalahkan ekspektasi pada bottom line. Saham Time Warner naik lebih dari 2,5 % dalam perdagangan sore ET.

Perusahaan dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartalan setelah bel termasuk Tesla Motors, Marathon Oil, dan Herbalife.

Wall Street juga mencerna data tenaga kerja AS, sebagai laporan gaji swasta ADP datang lebih baik dari yang diharapkan.

Data lain yang dirilis adalah jumlah layanan ISM Juli, yang menunjukkan ekspansi, tapi di bawah perkiraan. PMI Markit Layanan untuk bulan Juli datang di 51,4, menunjukkan sedikit perluasan. Setiap angka di bawah 50 menunjukkan kontraksi.

Treasury AS yang sebagian besar datar, dengan dua tahun perdagangan yield di 0,66 % dan yield 10-tahun sekitar 1,54 %.

Dolar AS menguat sekitar 0,5 % terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,115 dan yen sekitar 101,2.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 41,23 poin lebih tinggi, atau 0,23, di 18.355, dengan kenaikan tertinggi saham JPMorgan Chase dan saham Pfizer yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 naik 6,76 poin, atau 0,31 %, menjadi ditutup pada 2,163.79, dengan sektor energi memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor utilitas yang turun terbesar.

Indeks Nasdaq naik 22 poin, atau 0,43 %, menjadi berakhir pada 5,159.74.

Diperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak, dan laporan laba emiten yang dapat mepengaruhi pergerakan bursa Wall Street, juga menantikan data non farm payroll yang akan dirilis hari Jumat.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews