SOLID GOLD – Bursa Wall Street Berakhir Tinggi 4 Minggu Berturut Ditopang Data Manufaktur AS

SOLID GOLD LAMPUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi untuk minggu keempat berturut pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, dengan S & P menyentuh rekor tinggi baru terbantu kinerja positif emiten dan laporan manufaktur AS yang optimis.

Manufaktur AS pada bulan Juli mencapai tingkat terbaik sejak Oktober, menurut data penyedia Markit. Indeks flash pembelian manajer yang disusun oleh Markit naik menjadi 52,9 dari 51,3.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar seperempat persen lebih tinggi dengan saham IBM menambahkan paling tinggi dalam keuntungan dan saham Apple memiliki dampak negatif terbesar. Indeks blue-chip meraih hari yang positif kesepuluh di 11 hari.

Indeks S & P ditutup pada tingkat rekor baru, dengan sektor utilitas memimpin semua sepuluh sektor di hijau.

Indeks komposit Nasdaq berakhir hari naik sekitar 0,5 %.

Meskipun mengalahkan perkiraan konsensus Wall Street, General Electric adalah terbelakang terbesar di Dow setelah melaporkan penurunan 2 % dalam pesanan untuk kuartal kedua.

GE, sering dipandang sebagai barometer perekonomian secara keseluruhan, memposting laba lima sen per saham atas perkiraan dan pendapatan naik 15 % dari tahun lalu, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Laba dibantu oleh bisnis penerbangan, perawatan kesehatan dan kekuatannya, GE menyatakan lingkungan bisnis saat ini sedang dipengaruhi oleh “pertumbuhan ekonomi stabil dan lambat.”

American Airlines merupakan salah satu kenaikan terbesar pada S & P, yang naik lebih tinggi setelah perkiraan kuartal kedua sesuai harapan. Honeywell, Stanley Black & Decker, dan Whirlpool juga melampaui estimasi, sedangkan Starbucks, Chipotle, dan Skechers berada di antara yang meleset.

SOLID GOLD LAMPUNG

Perusahaan dalam S & P 500 dilaporkan pada hari Kamis, sekitar 65 % mengalahkan estimasi, menurut Thomson Reuters.

Data dari Inggris Jumat menunjukkan penurunan yang signifikan di sektor jasa.

Indeks jasa dan manufaktur komposit di Inggris Raya turun ke level terendah sejak awal 2009, menjadi 47,7 dari 52,4 pada bulan Juni. PMI penurunan menambah ekspektasi bahwa Bank of England akan menambah stimulus ketika pembuat kebijakan bertemu bulan depan. Pound Inggris jatuh ke $ 1,31 terhadap dolar setelah rilis.

Namun data sedikit lebih positif dari zona euro. Pembacaan awal aktivitas manufaktur dan jasa menunjukkan aktivitas bisnis di zona euro turun kurang dari yang diharapkan pada bulan Juli. Zona euro PMI naik menjadi 52,9 pada bulan Juli, di atas ekspektasi 52,5 menurut analis yang disurvei oleh Reuters.

Harapan kenaikan suku bunga dari Federal Reserve telah meningkat di belakang data AS yang kuat, termasuk klaim pengangguran baru-baru ini. Komite Pasar Terbuka Federal bertemu pekan depan, dan tingkat dana Fed berjangka baru-baru ini menunjukkan kenaikan ekspektasi kenaikan suku bunga investor, menurut alat FedWatch CME Group.

“Kami kembali ke koin undian untuk Fed,” kata David Rosenberg, kepala ekonom dan strategi di Gluskin Sheff. “Pasar adalah harga hampir 50-50.”

Keuangan adalah salah satu sektor yang berkinerja terburuk secara tahunan, namun tren positif selama seminggu dan naik hampir 3,5 % bulanan setelah meningkatnya pendapatan bank yang kuat.

Morgan Stanley bergabung dengan Goldman Sachs, Citigroup, JPMorgan Chase, dan Bank of America pada daftar lembaga keuangan AS tertinggi dalam perkiraan laba kuartal kedua minggu ini.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa ditutup seperempat poin Jumat rendah setelah data Eropa. Sektor kebanyakan negatif, tetapi telekomunikasi membukukan keuntungan yang solid. London FTSE ditutup 0,43 % dan CAC Perancis berakhir turun 0,11 %. Sementara itu, DAX Jerman berfluktuasi, berakhir turun 0,09 %.

Di Asia, Nikkei Jepang ditutup 1,09 % lebih rendah pada Jumat dan China Shanghai Composite ditutup 0,87 % lebih rendah.

SOLID GOLD LAMPUNG

Dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang. Euro diperdagangkan di $ 1,10 sementara yen diperdagangkan pada 106,12 ¥.

Pasar minyak lebih rendah setelah jumlah kilang minyak yang beroperasi di AS naik untuk minggu keempat berturut-turut ke 371, menurut Baker Hughes. Minyak mentah berjangka AS WTI menetap 56 sen, atau 1,25 %, pada $ 44,19 per barel. Minyak mentah Brent turun 45 sen, atau 0,97 %, pada $ 45,75 setelah mencapai level terendah sejak 11 Mei.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dicampur Jumat. Yield 10-tahun naik, menghasilkan 1,57 % dan yield 30-tahun AS dengan yield 2,28 %.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 0,29 % menjadi 18,750.85, dengan kenaikan tertinggi saham Visa, sedangkan saham General Electric adalah terbelakang terbesar.

Indeks S & P 500 berakhir hari 0,46 % lebih tinggi untuk rekor penutupan baru 2,175.03. Ini adalah kenaikan keempat mingguan berturut-turut indeks untuk pertama kalinya sejak kemenangan beruntun 5 minggu pada bulan Maret. Sektor Utilitas dan telekomunikasi memimpin semua sepuluh sektor di hijau. Industrials adalah terbelakang terbesar, dibawa turun oleh GE.

Indeks Nasdaq berakhir lebih dari setengah persen lebih tinggi pada 5,100.16 dan menabrak intraday tertinggi baru. Indeks juga berlekuk kenaikan mingguan pertama untuk pertama kalinya sejak Maret.

Bursa Wall Street berpotensi bergerak positif dengan data ekonomi AS yang mantap. Namun Namun perlu dicermati pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang juga memberikan pengaruh bagi bursa AS.
SOLID GOLD LAMPUNG

Sumber : Vibiznews