SOLID GOLD – Trump Akan Kucurkan $500 Miliar Untuk Pembangunan Infrastruktur

SOLID GOLD LAMPUNG – Kemenangan Trump cenderung mendorong volatilitas dalam logam dan penambang, demikian analisa Citigroup Inc.

Setelah Trump telah mengisyaratkan ia akan menghabiskan $500 miliar untuk membangun kembali infrastruktur Amerika Serikat, harga saham-saham tembaga naik ke tertinggi 15-bulan pada hari Rabu kemarin. Produsen logam seperti Freeport-McMoRan Inc dan Amerika Serikat Steel Corp melonjak sementara produsen peralatan konstruksi dan pertambangan Caterpillar Inc naik sebanyak 10 %, keuntungan tengah hari yang tertajam dalam tujuh tahun.

Selain janji Trump selama kampanye presiden untuk menegosiasikan kembali transaksi perdagangan dan membangun dinding di sepanjang perbatasan Meksiko, ia juga berjanji untuk menghabiskan dana dua kali lipat dari yang direncanakan Hillary untuk rencana pembangunan lima tahun kedepan. Seperti diketahui Hilary Clinton menjanjikan dana sebesar $ 275.000.000.000 untuk jalan, bandara dan jembatan. Janji Trump ini akan meningkatkan permintaan untuk tembaga dan komoditas tambang lainnya, demikian analisa yang dikeluarkan Jefferies Group LLC, seperti yang dilansir Bloomberg.

Sementara itu, harga saham Freeport, produsen tembaga publik terbesar, naik sebanyak 9,3 % menjadi $ 13,22 pada hari Rabu kemarin, mengirimkan reli dibandingkan masa satu tahun lalu, di atas 90 %. Harga saham milik Freeport adalah salah satu top-10 gainers pada Indeks S & P 500 untuk tahun 2016 ini. Jefferies Group LLC yang berbasis di Phoenix mengatakan bahwa saham Freeport akan naik terus menerobos $ 15 per saham selama tahun depan. Freeport kehilangan 71 % di sepanjang tahun lalu.

Tembaga untuk pengiriman tiga bulan naik 3,4 % untuk menetap di $ 5.413 per metrik ton di 17:51 di London Metal Exchange setelah menyentuh $ 5.443 per ton, tertinggi sejak Juli 2015. Sebagian besar logam industri pulih dari kerugian sebelumnya.

Pembuat baja bernasib lebih baik pada hari Rabu kemarin adalah Amerika Serikat Steel Corp yang melompat sebanyak 20 %. Industri baja Amerika Serikat seharusnya akan menonjol sebagai “penerima unik” dari presiden Trump, demikian analis Jefferies Seth Rosenfeld mengatakan dalam sebuah catatan, memproyeksikan proteksionisme meningkat secara signifikan.

Trump, seorang Republikan yang belum pernah memegang jabatan publik, mengalahkan Demokrat Hillary Clinton dari Partai Demokrat setelah kampanye yang terkenal membakar publik Amerika. Trump akan memiliki Kongres yang dikuasai Partai Republik di belakangnya setelah pesta terkejut Partai Demokrat dikejutkan dengan kontrol kuat Partai Republik di Senat.

Pabrik baja yang berbasis di Brasil, Gerdau SA, yang menghasilkan hampir 50 % dari total pendapatan mereka dari operasi di Amerika Utara, tidak khawatir presiden Amerika Serikat yang baru secara dramatis akan mengubah Perjanjian Perdagangan Bebas dengan Amerika Utara.

“Kami berharap bahwa pemerintah Presiden Trump berinvestasi dan ini benar-benar mempengaruhi sektor baja dan permintaan terkait dengan infrastruktur,” demikian pernyataan Andre Gerdau, CEO perusahaan dalam konfrensi pers guna membahas hasil usaha perusahaan di kuartal ketiga.
SOLID GOLD

Sumber : Vibiznews