SOLID GOLD – Bursa Wall Street Akhir Pekan Negatif; Mingguan Nasdag Melonjak 2 %

SOLID GOLD LAMPUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, tertekan menguatnya harapan kenaikan suku bunga AS setelah data inflasi AS meningkat dan tertekan meosotnya harga minyak mentah.

Indeks Dow Jones turun lebih dari 100 poin sebelum menutup sekitar 90 poin lebih rendah, dengan saham United Technologies dan Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian. Pada posisi terendah sesi, Dow turun 142,27 poin.

Indeks S & P 500 turun sekitar 0,4 % dengan pelemahan sektor keuangan dan energi.

Indeks Nasdaq diadakan sekitar 0,1 % lebih rendah, dengan saham Apple tergelincir sekitar setengah persen. Namun, saham raksasa teknologi menguat 11,43 persen untuk seminggu ini.

Saham bank juga dalam fokus pada Jumat karena saham AS yang terdaftar Deutsche Bank turun 9,42 % setelah Departemen Kehakiman AS menyarankan raksasa perbankan Jerman membayar $ 14000000000 untuk menyelesaikan sejumlah penyelidikan terkait dengan sekuritas hipotek. SPDR S & P Bank ETF (KBE) turun 0,87 %.

Tiga indeks utama membukukan keuntungan mingguan meskipun jumlah volatilitas investor dapat diatasi . Dow berhasil mendapatkan 0,21 % untuk seminggu. Indeks S & P dan Nasdaq meraih keuntungan mingguan masing-masing 0,53 % dan 2,31 %.

Harga konsumen AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Agustus karena meningkatnya harga sewa dan biaya perawatan kesehatan mengimbangi penurunan harga bensin, menunjukkan peningkatan inflasi yang mantap memungkinkan Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga tahun ini.

Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Jumat Indeks Harga Konsumen naik 0,2 % bulan lalu setelah tidak berubah pada bulan Juli. Dalam 12 bulan hingga Agustus, CPI meningkat 1,1 % setelah naik 0,8 % pada bulan Juli.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga minggu depan naik sedikit setelah rilis data, tapi tetap relatif rendah. Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga September naik menjadi 15 persen dari 12 persen. Investor telah mengawasi dengan cermat data terakhir, mencari petunjuk apakah The Fed akan menaikkan suku pada pertemuan dua hari, yang dimulai Selasa dan berakhir Rabu.

Data lain yang dirilis Jumat termasuk sentimen konsumen September, yang datang di bawah yang diharapkan 90.8.

Di pasar minyak, minyak mentah AS berakhir 2 persen lebih rendah pada $ 43,03 per barel karena kekhawatiran kelebihan pasokan membebani komoditas. Baker Hughes melaporkan pengebor AS meningkatkan jumlah kilang yang beroperasi di bidang AS oleh 2 di minggu sebelumnya untuk total 416. Pada saat ini tahun lalu, pengebor memiliki 644 rig di bidang AS. Jumlah kilang telah meningkat di 11 dari 12 minggu terakhir.

Treasury AS, sementara itu, diperdagangkan lebih rendah setelah rilis data inflasi, dengan dua tahun yield pada 0,77 % dan yield 10-tahun sekitar 1,69 %.

Dolar AS memperpanjang kenaikan terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,116 dan yen sekitar 102,33.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 88,68 poin, atau 0,49 %, menjadi berakhir pada 18.123, dengan penurunan tertinggi saham United Technologies dan saham Intel yang naik tertingggi.

Indeks S & P 500 turun 8,1 poin, atau 0,38 %, menjadi ditutup pada 2,139.16, dengan sektor keuangan memimpin delapan sektor yang rendah dan sektor utilitas dan perawatan kesehatan yang positif.

Indeks Nasdaq tergelincir 5,12 poin, atau 0,1 %, ke 5,244.57.

Diperkirakan bursa Wall Street akan mencermati perkembangan suku bunga AS dan pergerakan harga minyak mentah.
SOLID GOLD LAMPUNG

SUmber : Vibiznews